BLOG ENCIK SUAMI

Friday, January 16, 2009

Sekitar Taklimat AUKU

Salam mahasiswa. Semalam, 15 Januari 2009 bersamaan 18 Muharram 1430H, barisan majlis perwakilan mahasiswa (MPP) Universiti Teknologi Malaysia, Skudai telah menyertai taklimat khas mengenai Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) (pindaan 2008) bertempat di Sofitel, Johor. Talimat yang turut disertai oleh mahasiswa dari Universiti Teknikal Melaka (UTEM) dan Universiti Tun Hussein Onn (UTHM) Johor itu bermula pada pukul 2.30 petang dengan sedikit penerangan dalam Bahasa Inggeris oleh Prof. Dr. Akram (pensyarah UIA). Walaupun permulaan taklimat agak 'terganggu' dengan sedikit teguran daripada wakil MPP UTM, saudara Muhammad Zaki yang meminta supaya taklimat diberikan dalam Bahasa Melayu, para mahasiswa yang hadir memberi respon yang sangat memberansangkan semasa sesi soal jawab.

Saudara Chai Woei Dar, wakil MPP UTM, antara mahasiswa pertama yang mempersoalkan sebab perlunya mengawal pelajar dengan AUKU. Ahli panel dari Kementerian Pengajian Tinggi (KPT) yang hadir menerangkan bahawa AUKU bukan sesuatu yang menyekat pelajar, tetapi status sebagai seorang mahasiswalah yang sebenarnya menyekat pelajar. Biarpun bertemakan "Intrusting Students With Freedom", kebebasan yang diberikan kepada pelajar bukan kebebasan mutlak. AUKU juga berfungsi untuk melancarkan proses pembelajaran di kampus selari dengan harapan ibu bapa yang mahu anak-anak mereka belajar di kampus tanpa gangguan politik.

Saudara Mohd Izwan, juga dari UTM menghangatkan sesi soal jawab dengan mempersoalkan kebebasan pelajar luar negara dalam berpolitik. Panel memberi respons bahawa pelajar luar negara tidak terlalu terikat dengan AUKU kerana AUKU tidak boleh melangkaui sempadan negara. Kesan berpolitik pelajar Malaysia di luar negara juga tidak terlalu ketara kerana bilangan mereka yang minoriti. Saudara Nik Mohd Afiq dari UTEM pula mempersoalkan tentang kemunasabahan pelajar yang merupakan ahli politik dibenarkan menuntut di sesebuah universiti sedangkan kebimbangan pelajar tersebut untuk menyebarkan ideologi politik itu ada. Ahli panel memberitahu bahawa pelajar masih boleh menjalankan tugas sebagai ahli politik di luar kampus, tetapi tidak boleh membuat kenyataan politik di dalam kampus. Pihak Hal Ehwal Pelajar juga sudah tidak dibenarkan untuk membuat sebarang tafsiran melulu ke atas pelajar yang membuat kenyataan berbaur politik selagi kenyataan tersebut responsif dan berdasarkan fakta.

Saudara Mohd Affendi dari UTM turut mempersoalkan tentang kebebasan mahasiswa bersuara di kampus dalam membawa agenda mahasiswa semasa proses PRK. Respons ini diutarakan berbangkit daripada gelaran "pembangkang" kepada Pro-Mahasiswa dan khabar angin yang mengatakan Pro-Mahasiswa membawa agenda politik luar ke dalam kampus sedangkan Pro-Mahasiswa sebenarnya membawa suara mahasiswa, yang terjadi adalah sekatan kepada pihak Pro-Mahasiswa (termasuklah sekatan blog oleh websense di kolej tertentu sekitar UTM) dalam memperjuangkan hak mahasiswa. Persoalan ini yang berkait rapat dengan respons tentang penyalahgunaan AUKU yang diutarakan oleh saudari Syahadah dari UTEM dijawab oleh ahli panel dengan menerangkan bahawa jika terdapat fakta dan bukti tentang penyalahgunaan AUKU di dalam kampus, pelajar boleh membuat aduan kepada Lembaga Pengarah universiti.

Respons mahasiswa sepanjang taklimat itu begitu memberangsangkan sehingga mahasiswa yang hadir meminta untuk diberi peluang bertanya beberapa soalan lagi ketika sesi soal jawab sudah sampai ke penghujung. Biarpun sudah tidak berkesempatan untuk bertanya soalan semasa sesi soal jawab, para mahasiswa tidak melepaskan peluang untuk berjumpa dengan ahli panel di luar dewan untuk mendapatkan lebih kefahaman mengenai AUKU. Harapan ana, semoga lebih banyak sesi perkongsian idea antara mahasiswa dan KPT seperti ini diadakan di masa akan datang agar kepentingan pelajar, harapan ibu bapa, dan kepentingan masa depan pelajar seperti yang dikatakan oleh ahli panel dari KPT, dapat dipelihara.



4 comments:

Hafiz El Hilmi said...

salam..tumpang lalu..ana nk copy gmbr atas tu ye..hehe..syukran

sunah mohammad said...

salam..sila2...jgn malu2..
afwan..

Fendi Ismail said...

hoho ....terima kasih sakura..err..pernah ke buat statement ni? haha =)

Fendi Ismail said...

hoho...namaku disini...terima kasih empunya blog =)

Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (46) lirik (22) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.