BLOG ENCIK SUAMI

Thursday, May 28, 2009

Mesin ATM Bank Islam di UTM

Salam mahasiswa. Alhamdulillah, ana baru sahaja melawat blog salah seorang sahabat pimpinan mahasiswa. Berita baik untuk warga UTM, mesin ATM Bank Islam telah pun disiapkan. Walaupun hanya sebuah mesin ATM ini disediakan di bangunan persatuan pelajar (SUB), diharapkan kewujudannya mampu membantu warga kampus yang memerlukannya. Berita lanjut di blog YB Azim.



Pelajar UTM Ikuti Program Bakti Siswa di Bario

JOHOR BAHRU 27 Mei - Seramai 12 pelajar dan lapan kakitangan Kolej Tun Dr. Ismail Universiti Teknologi Malaysia (UTM) akan mengikuti program khidmat bakti siswa di Bario, Sarawak pada Jun ini.

Pengarah program, Mohd. Saifulrullah Mohd. Azami dalam kenyataannya di sini hari ini berkata, aktiviti yang dikenali sebagai Lestari Bario itu ditaja oleh Malaysian Airlines System Berhad (MAS).

Jelasnya, pihak MAS telah menaja 20 keping tiket penerbangan ke destinasi tersebut.

"Program yang berbentuk akademik dan khidmat masyarakat itu bertujuan untuk membantu pelajar sekolah kebangsaan dan sekolah menengah di Bario meningkatkan pencapaian dalam bidang akademik.

"Berdasarkan perbincangan yang telah dilakukan antara ahli jawatankuasa (AJK) dan guru sekolah berkenaan, didapati mereka memerlukan bantuan bahan pembelajaran seperti buku rujukan," katanya.

Selain buku rujukan, menurut Mohd. Saifulrullah, mereka juga memerlukan pakaian seragam sekolah, kasut dan alat bantuan mengajar seperti cakera padat.

"Kesemua keperluan tersebut adalah untuk menanam minat dan meningkatkan kefahaman pelajar," katanya.

Tambah beliau, peserta program turut membantu penduduk di kawasan tersebut untuk menghasilkan baja Effective Microorganism (EM) bagi program penghutanan semula dan penanam padi.

Mengenai pemilihan Bario, Mohd. Saifulrullah berkata, ia diyakini dapat memberi kesedaran kepada mahasiswa mengenai tanggungjawab sosial membantu penduduk yang kurang bernasib baik termasuk yang berada di pedalaman.

Sehubungan itu, orang ramai yang ingin menghulurkan sumbangan boleh menghubungi Mohd. Saifulrullah di talian 017-9058927 atau Pejabat Kolej Tun Dr. Ismail di talian 07-5531951.

Sumber: Utusan Malaysia

Admin: Selamat datang ke Sarawak dan menabur bakti~


Sifat Pemimpin

Berkata Imam as-Syafie:

5 Alat Kepemimpinan

1-Perkataan yang benar
2-Menjaga kerahsiaan
3-Menyempurnakan janji
4-Nasihat menasihati
5-Menunaikan amanah

Salam mahasiswa. Kata-kata ini ana jumpa dalam blog seorang MPM UiTM Sarawak, YB Aiman. 5 alat kepemimpinan ini membuatkan ana berfikir panjang. Selama ana menjadi perwakilan mahasiswa, adakah ana menggunakan kelima-lima alat ini? Benarkah segala perkataan yang keluar dari mulut ini? Cukup menjaga kerahsiaankah ana? Sejauh mana janji telah ditunaikan? Adakah ana antara sahabat pimpinan mahasiswa yang saling menasihati antara satu sama lain? Amanah yang diberikan kepada ana telah ana tunaikan dengan penuh rasa tanggungjawab atau sekadar sambil lewa? Ya ALLAH...berikan ana dan sahabat-sahabat pimpinan mahasiswa yang lain petunjuk agar amanah berat yang kami pikul bersama ini tertunai dengan sebaiknya. Bimbinglah kami agar kami tidak menjadi salah seorang ahli neraka di akhirat kelak. Amiin.


~Sakura Merah Jambu~


Salam. This pink sakura is for lovely ~Sakura Merah Jambu~ =)


Wednesday, May 27, 2009

Kelajuan Menaip? Heh

45 perkataan

Speed test

Salam. Ana melawat satu laman blog sahabat ana semalam dan menjumpai benda ini. Saja nak try, semalam hasilnya adalah 37 perkataan seminit. Hari ni berbeza pula. Semakin meningkat agaknya kalau dicuba selalu. Sesiapa yang berniat untuk memperbaiki kelajuan dan ketepatan dalam menaip perkataan, silakan mencuba.


Wednesday, May 20, 2009

Di Sini Bermula

Salam. Sejak semalam, ana telah berpindah ke Telekom Malaysia Berhad (Bintulu) di Jalan Law Gek Soon. Di sini ana di bawah Mr. Ha How Kok, salah seorang pegawai teknik bahagian TOMA (ana masih mencari apa maksud singkatan itu). Mr. Ha memperkenalkan ana kepada beberapa orang staf yang lain, hampir semuanya lelaki; hanya Madam Ting sahaja staf wanita di situ. Semuanya memakai jaket biru TM sementara ana setia berjaket FKE. Mr. Ha membawa ana melihat-lihat raksasa fiber dan jaluran-jaluran wayar yang terletak dalam beberapa bilik di tingkat 2 dan tingkat 3 bangunan TM itu. Bangunan tersebut merupakan bangunan lama, sejak ana kecil lagi ana sudah kenal bangunan ini yang dahulunya terletak bersebelahan dengan perpustakaan awam BDA (kini perpustakaan itu telah berpindah). Banyaknya wayar yang melingkar ke sana-sini mengingatkan ana kepada bilik radar di DCA (Air Traffic Control), malah lebih mengingatkan ana kepada Digital Communication Systems (Aduh, Mr. Ha bertanya tentang PCM!).

Menyesal pula kerana tidak membawa pulang buku tebal DigiComm. Kalau tidak, tentu boleh merujuk sementara Mr. Ha menunggu jawapan. Eheh. Selepas 'lawatan sambil belajar' itu, Mr. Ha memberikan 3 modul PRI Training untuk bacaan ana di rumah dan memudahkan ana membuat laporan latihan industri. Sejak dua hari di sini, ana faham bahawa mereka yang duduk di dalam ofis ini tidak akan sentiasa berada di sini (seperti sekarang, ana sendirian di sini). Mereka akan ke Bukit Nyabau, ke Tatau, Bakun dan sebagainya. Banyak projek yang perlu ditinjau. Hari ini, tugas ana adalah: menjawab telefon apabila Madam Ting tiada sambil membuat laporan LI.

Ana akan berada di tingkat bawah ini sehingga 12 Jun, kemudian ana akan ke bahagian SOMC di tingkat 3 bangunan yang sama hingga 19 Jun. Akhir sekali akan ke bahagian RNO di Tanjung Kidurong, Bintulu. Semuanya telah disusun oleh En. Olek. Doakan ana ya sahabat-sahabat.

P/S: Sahabat-sahabat, telitikan buku log LI, jangan sedih kalau tiba-tiba antum membuat kerja yang tidak berkaitan, kerana semua itu sebahagian daripada latihan (lihat muka surat ii buku log) dan jangan lupa, semuanya adalah ilmu (pesanan buat diri ana juga yang baru membaca muka surat itu untuk kali keberapa entah).


Saturday, May 16, 2009

Sebab Allah Haramkan Babi


Soalan
Islam telah mengharamkan umatnya daripada memakan daging babi, apakah falsafahnya dan bagaimana ia boleh dikongsi dengan orang lain?

Jawapan

Sejak manusia pertama dijadikan sudah diperintahkan agar tidak memakan daging babi. Falsafahnya Allah SWT sukakan yang baik dan menyuruh manusia pilih yang baik. Oleh yang demikian Allah SWT melarang umat manusia daripada memakan perkara yang boleh mengundang mudarat kepada jiwa dan raga.

Setiap suatu yang ditegah daripada memakannya pasti ada sebab musababnya. Allah SWT tidak menjadi suatu itu haram, melainkan ada mudaratnya dan menjadikan sesuatu itu halal pasti ada manfaatnya.

Wabak yang sedang hebat menular dan berjangkit tanpa memberitahu kepada mangsa. Influenza A (H1N1) yang menjadi pembunuh senyap yang memulakan operasinya di Mexico kini sudah sampai ke negara jiran, Thailand.

Sebelum ini masyarakat Malaysia hanya menatap dan membaca serta mendengar mengenai virus ini di samping meluahkan rasa simpati kepada mangsa. Itu dua minggu lepas tetapi hari ini sudah berada tidak jauh dari rumah kita (Malaysia).

Seperti mana yang difahamkan oleh para saintis dan pakar-pakar perubatan bahawa virus ini merebak melalui udara, tidak semestinya di kampung kita ada babi baru boleh kena. Babi tak ada pun boleh kena, ini kerana udara yang membawanya.

Virus ini tersebar melalui titisan air pernafasan dan hubungan secara langsung atau tidak langsung. Persoalannya bagaimana manusia dijangkiti virus ini?

Jawapannya, manusia selalunya dijangkiti Influenza A (H1N1) melalui hubungan langsung dengan babi atau persekitaran yang dijangkiti virus ini.

Namun ada juga kes yang dicatatkan di mana manusia yang dijangkiti virus ini tidak mempunyai sejarah hubungan secara langsung dengan babi atau tiada kaitan dengan persekitarannya. Virus ini juga boleh berjangkit melalui manusia. Kalau begitu keadaannya, penyakit ini sudah ada vaksinnya? Jawapannya, setakat ini tiada vaksin yang boleh mencegah jangkitan virus ini.

Islam mempunyai penyelesaiannya, Allah SWT yang menjadikan manusia dan yang menjadikan selain manusia telah mengharamkan secara qatie (pasti) bahawa daging babi tidak boleh dimakan.

Firmannya yang bermaksud: "Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang-binatang yang disembelih tidak kerana Allah maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedang ia tidak mengingininya dan tidak pula melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu), maka tidaklah ia berdosa. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani." (al-Baqarah: 173).

Ulasan Sayyid Qutub menarik minat saya untuk dikongsikan di sini, beliau menjelaskan: “Adapun persoalan mengenai memakan daging babi diperdebatkan oleh sekumpulan manusia... babi itu sendiri bersifat kotor dan menjijikkan jiwa yang menuntut kebersihan dan kesucian, sesungguhnya pada dagingnya, pada darahnya, dalam perutnya ada cacing-cacing yang sangat merbahaya.

Cacing yang sangat berbahaya

“Sedang manusia lupa bahawa ilmu mereka memerlukan tempoh yang cukup lama untuk mengesan satu kemudaratan daripadanya. Dalam masa yang sama siapa pula yang berani mendakwa tiada mudarat-mudarat lain yang membiak dan aktif dalam daging babi sedang belum diketahui oleh mereka yang bergelar pakar. Maka tidakkah mereka melihat bagaimana syariat Allah SWT mendahului kepakaran manusia sebelum puluhan kurun?” ( Sayyid Qutub, jld:1, hlm: 156).

Larangan ini juga termasuk menyentuh atau memegang binatang tersebut. Dunia perubatan pada hari ini telah membuktikan bahawa di dalam daging babi, darah dan usus-ususnya terdapat sejenis cacing yang sangat berbahaya (cacing pita dan telur-telurnya yang keras) yang boleh mendatangkan penyakit kepada manusia.

Inilah hikmah pengharaman ke atas binatang tersebut. Di sini telah terbukti betapa agungnya syariat Allah SWT yang mendahului ilmu pengetahuan manusia.

Dalam surah yang sama Allah SWT mengajak manusia keseluruhannya supaya makan makanan yang halal lagi baik, firman-Nya yang bermaksud: "Wahai sekalian manusia! Makanlah dari apa yang ada di bumi yang halal lagi baik, dan janganlah kamu ikut jejak langkah Syaitan; kerana sesungguhnya Syaitan itu ialah musuh yang terang nyata bagi kamu." (al-Baqarah: 168).

Seruan “Wahai manusia”, dalam ayat di atas memperlihatkan bahawa Allah SWT yang Maha Agung Pencipta segala sesuatu yang bersifat Rahman, menyeru agar siapa sahaja dia sama ada mukmin mahu pun kafir, Dialah Pencipta mereka dan Dialah yang menunjukkan kepada manusia yang mana harus dimakan dan yang mana tidak boleh dimakan.

Dan makanan yang dimakan itu mestilah sifatnya halal dan baik. Halal dari sudut hukum dan baik dari sudut zatnya.

Anehnya manusia suka mendekati yang haram yang jelas mendatangkan mudarat sedangkan yang halal cukup banyak. Ingatlah yang haram hanyalah sedikit dan yang halal itu tidak terhitung oleh manusia.


Sumber: Utusan Malaysia


Friday, May 15, 2009

Google Maps Malaysia Dilancar

KUALA LUMPUR - Google Maps versi Malaysia.

Kira-kira 15 juta pengguna Internet di negara ini berpeluang mendapat pelbagai manfaat apabila syarikat enjin carian Internet terkemuka, Google Inc. melancarkan platform carian tempatan, Google Maps Malaysia mulai semalam.

Melalui platform tersebut, pengguna boleh mendapatkan maklumat geografik tempatan seperti peta, imej satelit, laluan pemanduan, alamat kediaman dan pusat perniagaan yang tersenarai di seluruh negara dengan hanya menaip kata kunci dalam ruang carian yang disediakan.

Pengurus Produk, Google Asia Tenggara, Andrew McGlinchey berkata, platform itu yang dibangunkan sejak beberapa bulan lalu bukan sahaja boleh diakses melalui komputer malah menerusi telefon bimbit.

"Misalnya, pengguna yang mencari sesuatu lokasi di Kuala Lumpur boleh mengetahui masa yang diperlukan untuk ke lokasi tersebut.

"Pada masa yang sama, mereka berpeluang mencari pelbagai maklumat sampingan yang diperlukan seperti lokasi tempat makan pilihan dan penginapan.

"Apa yang menariknya, selain memaparkan maklumat dalam bahasa Melayu, Google Maps Malaysia juga boleh diakses dalam pelbagai bahasa termasuk Inggeris, Cina dan Tamil," katanya di sini.

Beliau berkata demikian pada sidang media selepas melancarkan Google Maps Malaysia di sini semalam. Turut hadir ialah Ketua Pemasaran, Google Inc. Asia Tenggara, Derek Callow.

Tambah Andrew, konsep interaktif yang diaplikasikan oleh platform tersebut membolehkan pengguna tempatan berkongsi maklumat dengan pengguna Internet lain di seluruh dunia.

Sumber: Kosmo!

Wednesday, May 13, 2009

Buat Hero Rempit di Luar Sana

Salam. Pagi ini ana membaca Utusan Malaysia Online. Terkilan apabila melihat gambar seorang remaja digari sambil ibunya mengiringi di sisi. Remaja yang ditangkap beramai-ramai ketika operasi mencegah lumba haram di Ipoh semalam itu bakal dibicarakan bersama 13 orang sahabatnya yang lain. Terkilan tatkala melihat wajah si ibu yang menangis. Siapa sangka selepas menyambut Hari Ibu yang baru sahaja berlalu, ibu tua ini mendapat berita mengenai anak lelakinya yang ditahan kerana merempit. Entah ke mana agaknya sensitiviti si anak, tidak terbitkah rasa kasih pada ibu hingga menyanggupi diri untuk digari kerana perbuatan sia-sia yang bila-bila masa mengundang bala? Barah hedonisme lagi. Kalau tidak ditahan di lokap, antum bakal terus ke alam barzakh. Bahayanya merempit langsung tidak dihiraukan.

Jangan ditanya kenapa polis asyik menyibuk hendak memburu antum. Masakan antum yang sudah boleh berfikir (hingga boleh menjawab table test untuk mendapatkan lesen - bagi yang ada lesen) tidak tahu sebabnya? Hati ana sakit apabila melihat seorang ibu menangis, tidak bolehkah kiranya antum merenung sejenak sakit ibu sejak antum dilahirkan? Sakit ibu yang membesarkan antum tanpa mahu antum berasa sakit, tetapi apabila melihat antum digari, antum bukan mengurangkan rasa sakit itu, malah menambahnya pula. Mengapa hendak merempit? Kerana keseronokan bukan? Keseronokan yang bagaimana ingin antum kecapi? Seronokkah apabila melihat ibu menangis? Seronokkah ditahan di lokap? (mungkin populariti di kalangan sahabat meningkat jika ada rekod pernah ditahan polis - seronoknye~) Keseronokan yang begini atau keseronokan di syurga yang ada di bawah telapak kaki ibumu?

Jangan beritahu ana yang antum tidak mengingini ini semua. Kalau tidak ingin, mengapa memulakannya? Bagi yang sudah terjebak, kembalilah ke pangkal jalan. Yang baru terbit di hati rasa hendak mencuba lumba haram, jangan sekali-kali antum teruskan melainkan di litar perlumbaan sebenar. Ana tegah sama sekali!

Sumber gambar: Utusan Malaysia


Tuesday, May 12, 2009

Latihan, Latihan dan Latihan

Salam mahasiswa. Hari kedua latihan industri di TM Point Bintulu. Ana dan dua orang sahabat lain yang merupakan mahasiswa dari Unimas masih melakukan 'kerja semalam'. Kerja apa? Kami diberi tugas untuk menyusun data pelanggan dalam Microsoft Excel. Data pelanggan yang kadang-kadang berulang dengan akaun yang berbeza. Pengulangan itu dihapuskan supaya nampak lebih sistematik. Petang semalam penyelia kami ingin membawa kami berjumpa dengan pelanggan untuk belajar menangani pelanggan, tetapi tidak jadi kerana sudah lewat petang. Data dan pelanggan mungkin sangat familiar untuk dua sahabat ana itu, tetapi ana agak pelik dengan semua ini. Tiba-tiba ana perlu bergiat dalam bidang pemasaran (Uhuk-uhuk). Mungkin belum tiba masanya lagi, semalam ada juga ana mendengar tentang servis untuk customer jika mereka menghadapi masalah dengan perkhidmatan. Hurm, tunggu dan lihat dulu dalam seminggu ni; bak kata seorang coursemate yang juga LI di syarikat yang sama seperti ana tetapi di daerah berbeza.

Semalam Kak Wani (SUA MPP UTM) menghubungi ana. Beberapa hari lagi Konvensyen MPP IPTA Malaysia akan diadakan, nampaknya ana dan sahabat-sahabat MPP lain yang sedang menjalani latihan industri tidak dapat menyertai konvensyen tersebut. Sedih juga rasanya, bertambah-tambah rasa sedihnya apabila tidak dapat menyertai Minggu Haluan Siswa yang akan datang kerana pada masa itu ana belum pulang dari Sarawak. Kak Wani menjanjikan gambar-gambarnya semasa MHS nanti supaya kami yang tidak dapat turut serta boleh menatapnya (saje nak buat kami jeles la tu~ ;p).

Cuti praktikal selama 2 bulan 2 minggu ini turut menguji latihan amal + latihan iman + latihan dakwah kita wahai sahabat (kata-kata Akhi Zul). Seorang sahabat yang lain pula mengatakan 'jangan biarkan sehari yang kamu lalui tanpa membantu kemenangan Islam' (Ukhti Maliana). Masya ALLAH. Semoga ALLAH tambahkan iman di hati, agar meningkatnya amal dan semakin aktif berdakwah. Doa yang sama juga buat sahabat-sahabat di luar sana. Amiin.


Friday, May 8, 2009

TM Point Bintulu

Salam latihan industri buat sahabat-sahabat yang bakal LI


Tuesday, May 5, 2009

Mahasiswa, Akhlak dan Kepentingannya

“Berikan aku 10 pemuda yang benar tegar fisikal dan mindanya, akan kugegarkan dunia dengan pemuda-pemuda ini”. Kata-kata keramat bekas Presiden Indonesia, Pak Soekarno, yang sering diucapkan oleh sahabat pimpinan mahasiswa suatu ketika dulu terngiang-ngiang di telinga saya tatkala jari-jemari ini mula menekan papan kekunci komputer. Kata-kata yang menjadi refleksi kepada keteguhan jiwa anak muda ini merupakan antara pemangkin tindakan mahasiswa dewasa ini.

Mahasiswa merupakan golongan intelek yang tidak boleh tidak, memang akan berhadapan dengan masyarakat tidak kira sama ada semasa masih menuntut di universiti mahupun setelah keluar ke alam kerjaya nanti. Demi mendepani masyarakat, mahasiswa seharusnya mempunyai identiti tersendiri yang membolehkan masyarakat meletakkan kepercayaan yang tinggi kepada mereka sebagai pewaris kepimpinan negara.

Rasulullah S.A.W sendiri didampingi oleh golongan syabab dalam menelusuri perjuangan dan mereka merupakan golongan intelligent yang berhati bersih dan berakhlak mulia. Bagaimana pula dengan mahasiswa yang bakal mendampingi pemimpin-pemimpin di kalangan masyarakat di luar kelak? Malah, di dalam kampus sendiri, akhlak mahasiswa sering menjadi buah mulut sesama mahasiswa sendiri dan juga pihak pentadbiran. Akhlak mahasiswa yang saya lihat kini sudah kurang selari dengan peningkatan ilmu pengetahuan. Nilai adab dan tatasusila kian meruncing di kalangan mahasiswa terhadap lapisan masyarakat seperti pensyarah, ibubapa dan sahabat handai. Pengaruh hedonisme memburukkan lagi proses pembentukan nilai berasaskan budaya ketimuran dan akhlak Islamiyyah. Hedonisme nyata membawa pelbagai impak negatif kepada minda dan perilaku mahasiswa yang bakal berdiri seiring dengan pemimpin negara suatu hari nanti.

Saya khuatir sekiranya tiada langkah yang diambil untuk ‘re-engineering’ imej mahasiswa bermula dari sekarang, graduan yang bakal keluar nanti akan terlibat dengan pelbagai masalah etika yang lain ketika berkecimpung di alam kerjaya kelak. Sebagai contoh, isu rasuah yang sememangnya sudah begitu hangat diperkatakan mungkin akan bertambah tenat jika tiada resolusi difikirkan bermula dari sekarang. Mahasiswa adalah golongan intelek yang sudah sedia tahu tentang etika, seharusnya perkara seperti ini tidak berlaku setelah mendapat segulung ijazah dan kemudiannya berhadapan dengan dunia luar. Di Universiti Teknologi Malaysia (UTM) sendiri contohnya, Kempen Mahasiswa Sedar 2009 (MAHAR’09) yang baru sahaja berlalu merupakan antara titik mula kepada jalan-jalan lain untuk ‘re-engineering’ imej mahasiswa UTM.

Dalam membentuk akhlak mahasiswa, para pensyarah juga tidak terkecuali memainkan peranan. Ciri-ciri akhlak terpuji hendaklah diamalkan di dalam kehidupan kerana mahasiswa melihat pensyarah sebagai role model yang layak dicontohi. Imam al-Ghazali telah memperincikan 10 peranan pelajar dan 8 peranan guru berhubung dengan adab kesopanan yang telah dihuraikan di dalam kitab Ihya’ Ulumuddin. Amat menarik untuk direnungi peranan guru yang kelapan seperti yang dinyatakan oleh Imam al-Ghazali di dalam adab kesopanan iaitu; ‘Guru harus mengamalkan sepanjang ilmunya. Jangan perkataannya membohongi perbuatannya. Kerana ilmu dilihat dengan mata hati dan amal dilihat dengan mata kepala. Yang mempunyai mata kepala lebih banyak.’ (PM. Dr. Ishak Suliaman, API UM)

Oleh itu, saya mengharapkan agar mahasiswa yang bakal keluar dari kampus UTM ini nanti adalah mahasiswa yang tinggi nilai akhlaknya. Bagi memastikan perkara ini direalisasikan, tenaga bersama antara mahasiswa terutamanya, amat diperlukan supaya bergerak di dalam satu barisan untuk mengangkat kembali martabat tenaga mahasiswa yang disanjungi satu ketika dahulu. Ayuh bangun mahasiswa!

P/S: Artikel ini sepatutnya dikeluarkan dalam Seruan Jumaat PMI UTM Skudai beberapa minggu yang lalu, namun gagal dikeluarkan atas masalah teknikal.


Ukhwah Fillah

Salam. Penat. Tulang belakang ana diuji dengan begitu banyak bebanan sejak jam 11 lebih malam tadi hingga ke 1.30 pagi ini. Bebanan apa? Semuanya barang-barang terkumpul sejak tiga tahun yang lalu, sejak mula-mula masuk ke UTM. Barang-barang itu berhijrah ke side B blok ana dengan bantuan seorang sahabiah. Pejam celik pejam celik, sudah 3 tahun ana berada di sini, dan semester hadapan ana akan bergelar pelajar tahun 4 Sarjana Muda Kejuruteraan (Elektrik-Telekomunikasi).

Esok, iaitu hari ini, ana akan bertolak ke KL. Alhamdulillah, perjalanan yang pada mulanya dijadualkan bermula pada pukul 10 pagi ditukar ke selepas Zohor oleh sahabiah yang memiliki kereta. Sempatlah ana bersua muka dengan sahabat-sahabat yang bakal grad semester ini dan lebih penting lagi, ana boleh merehatkan tulang belakang (sehingga ke pagi nanti) daripada terus berulang-alik mengangkut barang-barang ana ke stor side sebelah. Sedikit sahaja lagi barang-barang yang tinggal untuk ana pindahkan ke stor setelah matahari naik nanti.

Mengenangkan semester kedua yang telah berakhir ini, ana menjadi antara sahabat yang agak moody beberapa hari ini. Mengapa 'antara'? Kerana ana lihat agak ramai sahabat di sekeliling ana juga nampak moody kerana PSM yang masih belum selesai. Kasihan pula ana melihat mereka yang bakal grad tetapi masih ada banyak urusan yang perlu diselesaikan. Ana pula kenapa perlu moody? Entahlah, mungkin agak moody pada petang tadi kerana paper terakhir kurang meyakinkan ana untuk mendapat gred yang cemerlang, mungkin kerana tidak berpeluang untuk meluangkan masa keluar bersama sahabat-sahabat seperti yang dirancang, mungkin kerana malam tadi ada begitu banyak 'lorong' yang perlu ana pilih dengan betul dan tepat hingga ana tidak mahu memikirkan kesemuanya sekaligus (teruknya), atau adakah ana bersedih kerana ana bakal berpisah dengan sahabat-sahabat yang sudah tiga tahun bersama-sama dengan ana mengharungi perjuangan di kampus?

Ya, itu jawapan yang lebih kuat berbanding dengan yang lainnya. Bakal berpisah dengan sahabat yang telah bersama-sama meredah jalan perjuangan menimbulkan rasa senak di hati. "Ya ALLAH, ana sayangkan mereka, jangan pisahkan kami!" Astaghfirullah. Siapa ana untuk meminta sedemikian kepadaNYA sedangkan ini ketentuan dan satu kemestian? Setiap yang bertemu pasti akan berpisah! DIA telah menentukan bahawa kami akan berpisah semester ini, pada semester kedua tahun lepas juga begitu, pada tahun akan datang pula siapa tahu mungkin adik-adik ana pula akan bersedih dengan perginya ana meninggalkan mereka. Benarlah, ukhwah itu indah jika bertemu dan berpisah kerana ALLAH. Ya ALLAH, sebak hati ana memikirkannya.

Sahabat, sudah terlalu banyak yang kita lalui bersama, adakah selamanya kenangan ini akan terus terukir di memorimu? Adakah saat-saat indah ketika bersama itu akan berulang lagi untuk kedua, ketiga dan keempat kalinya? Patah tumbuh, hilang berganti, tetapi adakah yang menggantikan itu akan sama dengan kalian yang meninggalkan?

Sahabat, ketahuilah diri ini sangat menyayangimu, hati dan jiwa ana sangat mendambakan mawaddah dan rahmah yang ALLAH limpahkan ke atas ikatan ukhwah ini. Selamanya memori yang semakin menjauh dengan merangkaknya masa akan terpahat di kotak ingatan kami yang tinggal di sini. Perjuangan ini akan diteruskan, dan apa yang kami harapkan adalah doa kalian yang tidak putus-putus mengiringi perjalanan. Dan kami di sini juga akan terus mendoakan kalian agar tidak menjauh dari jalan yang kita pilih bersama ini. Semoga ALLAH sentiasa melindungi orang-orang yang istiqamah berjuang di jalanNYA. Amiin.

Buat sahabat-sahabat yang bakal grad, lirik dan video nasyid di bawah khas untuk antum. Selamat menghayatinya.


Cebisan Kenangan
Album : Kiasan Naluri
Munsyid : Amar
http://liriknasyid.com

ukhwah yang terbina persis sekuntum bunga
meski pun kini kita terpisah demi kasih-Nya
namun cebisan kenangan kita
sentiasa bermain di bayangan mata
detik waktu yg berlalu
menjadi memori kau dan aku

sewaktu kita bersama saling setia menimba ilmu
tanpa mengenal erti penat jemu
igatkah kau lagi
kita bersama memijak onak duri
di tanah gersang mengutip semangat suci
kini segalanya tersurat dalam sanubari

bersabarlah dengan ketetentuan-NYA
ada rahmat yg tersembunyi
bertemu berpisah kerana ALLAH
lumrah kehidupan insan beriman
moga saat nan indah
ku harap berulang lagi

P/S: Coretan khas buat Bunda, Nabila, Syida dan Izzah. Hidup untuk mencari ketenangan; telah lama dicari, damai itu ana temui dalam diri antunna. Ukhwah fillah abadan abada.


Saturday, May 2, 2009

KONVENSYEN BERAKHIRNYA AGENDA ZIONIS




Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (46) lirik (22) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.