BLOG ENCIK SUAMI

Saturday, March 28, 2009

Bila Nak Sedar?

Salam mahasiswa. Pesta konvo baru sahaja berlalu, namun ana ada sesuatu yang ingin dikongsikan berkisar tentang situasi beberapa hari yang lepas. Tengah hari itu ana makan di kafetaria kolej. Hari yang hujan tatkala nyanyian karaoke dari pesta konvo berkumandang menyekat perjalanan untuk pulang ke blok. Beberapa buah meja tidak jauh daripada meja ana dan sahabat ana dipenuhi warga kampus yang lain. Di sebuah meja di hadapan kami, tiga orang sahabat sedang menjamah makanan sambil menonton rancangan Raja Lawak melalui televisyen di kafe tersebut. Sedang khusyuk menonton itu, datanglah seorang lagi sahabat mereka yang putih bersih wajahnya, berkopiah, dan berselipar getah. Kelihatan di tangannya sekaki payung, mungkin meredah hujan dari asrama untuk makan tengahari di sini. Dia menyertai sahabat-sahabatnya yang lain di meja itu.

Ana dan sahabat ana juga terus makan sementara menunggu hujan berhenti. Tidak berapa lama kemudian, datang pula sepasang kekasih. Mungkin mereka hendak ke Pesta Konvo, tetapi terpaksa singgah di kafe sebentar kerana hari yang hujan. Mereka duduk di belakang kami. Juga menghadap televisyen sambil menjamah makanan. Mungkin bagi pembaca tidak ada apa yang menarik pada jalan cerita sebelum-sebelum ini. Memang tiada yang menarik kerana ia baru sahaja hendak bermula apabila azan Zohor berkumandang dari surau kolej. Ketika inilah, pada saat inilah, situasi yang berlaku di depan mata ana menarik minat ana untuk menaip di sini. Apa yang berlaku? Guruh berdentumkah? Kilat menyambar pokok kelapa di hadapan kafekah? Apa dan apa?

Sebenarnya, selepas azan itu, warga kolej yang duduk di meja hadapan tadi (yang putih bersih wajahnya, berkopiah dan berselipar getah) bangun. Walaupun ana duduk agak jauh, tapi ana dapat mengagak dia sedang mengajak sahabat-sahabatnya yang lain ke surau. Bersungguh-sungguh dia mengajak, akhirnya seorang sahabatnya bangun. Ana ingatkan sahabatnya ingin mengikutnya ke surau, rupa-rupanya selepas itu dia duduk kembali menghadap televisyen. Lama ana memerhati, lama juga dia memujuk tiga orang sahabatnya itu agar berjemaah di surau bersama-sama. Sahabat yang mengajak itu (walaupun ana duduk jauh) seperti memberitahu lebih baik solat di surau ketika hujan begini, daripada basah lencun ketika sampai di asrama nanti. Dia tidak berputus asa, menunggu sahabat-sahabatnya bangun, tetapi mereka tetap duduk di situ. Ana hairan juga kerana dua orang sahabat yang lain pun agak berat punggung hendak bangun. Akhirnya sahabat yang mengajak itu beredar setelah memberitahu dia ke surau dahulu dan berharap agar mereka naik ke surau kemudian. Sampai habis rancangan Raja Lawak dan sampai kurang lebatnya hujan, mereka tidak menyusul ke surau sebaliknya pulang ke bilik. Ana yang memerhati pun boleh terasa hati.

Nah, penangan apa ini? Ana memang tidak akan putus-putus menerangkan padahnya hedonisme kepada masyarakat khususnya mahasiswa. Hebatnya hedonisme yang telah menyebabkan masyarakat semakin kurang ke ke masjid dan surau untuk solat berjemaah. Hedonisme menyebabkan masyarakat malu untuk melakukan kebaikan. Masjid-masjid kini sepi (bak kata orang, lebih banyak tiang daripada jemaah) kecuali tibanya hari-hari kebesaran Islam, khasnya Ramadhan. Pihak pentadbiran kampus pula tidak putus-putus meminta mengadakan kempen yang boleh memupuk semangat cintakan masjid. Itu belum lagi hal melewat-lewatkan waktu solat kerana terlalu 'khusyuk' dengan program. Namun, seandainya minda mahasiswa masih di takuk lama, sebanyak manapun kempen yang dibuat, sampai bila-bila pun begitulah keadaannya. Bila mahu sedar?

P/S: Peringatan buat diri sendiri dan sahabat-sahabat seperjuangan. Jom ajak sahabat-sahabat ke masjid, sama-sama saling 'topup' iman.



Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (46) lirik (21) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.