BLOG ENCIK SUAMI

Monday, June 1, 2009

Cinta di Rumah Hasan al-Banna

"Sesungguhnya peletak dasar pergerakan dakwah modern semisal Hasan al-Banna telah memberi contoh bahwa yang merasakan sentuhan pertama nilai pendidikan seorang da'ie, justeru orang terdekatnya. Jika ia seorang ayah, maka isteri dan anaknyalah yang merasakan sentuhan pertama. Demikian pula bila ia adalah seorang ibu."
(Dra. Hj. Wirianingsih)

Salam. Sekadar ingin berkongsi. Buku ini ana beli secara online beberapa hari lepas di http://bukuonline2u.blogspot.com. Alhamdulillah, cepat juga sampai ke rumah. Menarik isinya, tentang seorang Imam Hasan al-Banna yang mempunyai jumlah waktu sehari sama dengan kita, tetapi berjaya sebagai seorang daie dan ketua keluarga.

Imam Hasan al-Banna, seperti yang kita semua sedia tahu, merupakan seorang pendakwah yang mengasas gerakan Ikhwanul Muslimin di Mesir dan mengembangkan sayapnya ke serata dunia. Dikurniakan dengan enam orang anak yang berjaya dalam pelbagai bidang, beliau ternyata seorang yang bijaksana mengatur masa. Tentunya kecemerlangan beliau itu bertitik-mula sejak usia setahun jagung, di mana ayahnya, seorang bekas penuntut Universiti al-Azhar, sangat menekankan pembelajaran ilmu agama dan ayahnya sendiri yang mengajar ilmu agama kepada Imam Hasan al-Banna dan adiknya di rumah.

"Berikan cinta kamu sepenuhnya tanpa henti dan berubah, meskipun pada satu masa anak kamu mungkin tidak menyenangkan kamu." Nasihat Syeikh Abdul Hamid Jasim al-Bilali dalam kitab Funun Tarbiyati al-Abna menjadi panduan Imam Hasan al-Banna dalam mendidik anak-anak. Ternyata sifat lembutnya dalam berbicara tanpa meninggikan suara di rumah, makan sentiasa bersama keluarga, serta memberikan sepenuh perhatian kepada peningkatan usia anak-anak telah melahirkan anak-anak yang patuh tanpa perlu diperintah.

Berjayanya seorang pendakwah dan ketua keluarga turut dibantu oleh tulang belakang yang terpilih untuknya, sebagaimana Imam Hasan al-Banna didampingi oleh isteri yang solehah, Ummu Wafa. Seperti yang ditulis oleh Mohammad Lili Nur Aulia dalam buku tersebut, perilaku Imam Hasan al-Banna di rumah, interaksinya dengan isterinya, hubungannya dengan anak-anaknya, itu semua mewakili persekitaran yang baik dan subur untuk menghidupkan generasi yang soleh.

Ana masih belum habis membacanya, tetapi ana sudah tidak dapat menahan diri untuk berkongsi dengan para pembaca betapa menariknya buku ini. Percayalah, buku ini boleh membantu antum yang ingin terus aktif dalam gerak kerja dakwah tanpa membelakangkan keluarga, mahupun bagi antum yang ingin berkeluarga tanpa membelakangkan gerak kerja dakwah. Ana galakkan, terutamanya MUSLIMIN, agar membaca buku ini.


Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (47) lirik (22) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.