BLOG ENCIK SUAMI

Monday, July 20, 2009

Anda Tuli @ Bisu?

"Sesungguhnya makhluk bergerak yang bernyawa yang paling buruk dalam pandangan ALLAH ialah mereka yang tuli & bisu (tidak mendengar dan memahami kebenaran), iaitu orang-orang yang tidak mengerti." (al-Anfal: 22)

Salam mahasiswa, salam perubahan. Hati ana tertarik untuk membincangkan sesuatu yang pasti juga akan menarik minat mahasiswa-mahasiswa lain yang punya rasa bertanggungjawab melaksanakan amanah sebagai seorang hamba kepada ALLAH setelah ana mentaddabur ayat ini semalam. Sebagai hamba kepada ALLAH dan umat Rasulullah S.A.W, kita diseru untuk melaksanakan amar makruf nahi munkar, di mana kita dituntut untuk menyeru ke arah kebaikan dan menentang kemungkaran. "Amar makruf nahi munkar" disebut sekaligus; bukan "amar makruf" sahaja mahupun "nahi munkar" sahaja; membawa maksud menyeru kepada kebaikan hendaklah seiring dengan menentang kemungkaran. Contohnya, dalam kita mengadakan konsert amal untuk membantu anak-anak yatim, kita tidak seharusnya terlupa untuk menjauhkan kemungkaran semasa konsert dijalankan. Membantu anak-anak yatim adalah salah satu amalan kebaikan, tetapi jika penyanyi yang diundang untuk membuat persembahan semasa konsert tidak menutup aurat, percampuran lelaki perempuan tidak terbatas, dan segala kemungkaran lain tidak dibendung, tidak terlaksanalah amar makruf nahi munkarnya. Oleh sebab itu, setiap tindakan yang kita lakukan hendaklah dinilai sedalam-dalamnya dan sentiasa muhasabah diri serta memohon keampunan daripada ALLAH atas setiap detik kealpaan yang dilalui.

Untuk melaksanakan amar makruf nahi munkar, kita pasti akan bertemu dengan pelbagai jenis orang. Alhamdulillah sekiranya ada golongan yang istiqamah mengadakan majlis-majlis ilmu untuk mengajak orang lain ke arah kebaikan dan menjauhi kemungkaran, tetapi bagaimana dengan sambutan majlis-majlis seperti ini dikalangan mahasiswa? Berapa ramai yang terbuka hatinya untuk menyedut segala ilmu pengetahuan yang tidak mungkin akan didapati di dalam bilik kuliah dan sanggup melepaskan sebentar buku pelajaran dan katil empuk demi membasahkan hati yang dahagakan santapan rohani? Tidak banyak kalau dibandingkan dengan konsert Jom Heboh di Danga Bay yang begitu cemerlang menarik perhatian orang ramai termasuk mahasiswa.

Bukan itu sahaja, mahasiswa yang menegur sepasang kekasih yang sedang berdua-duaan menghampiri jam 12 malam di pondok-pondok sekitar kolej, contohnya; belum tentu akan berhasil memastikan pasangan itu beredar. Nasibnya baik sekiranya mereka mahu menerima teguran dan menyedari kesilapan, tetapi jika pasangan yang ditegur tidak mahu mendengar kata, panjang pula ceritanya. Begitu juga apabila berhadapan dengan penganjur Battle of the Band yang sudah pasti melanggar Dasar Kebudayaan dan Kesenian UTM atas segala kebisingan yang dicetuskan (salah satu daripada dasar), belum tentu penganjur tersebut mengakui kesilapan diri dan menerima hakikat bahawa apa yang dilakukannya itu telah melanggar dasar kampus. Ana tambah lagi dengan isu bonceng antara bukan muhrim. Dalam rentetan waktu UTM INGIN dijadikan sebagai zon larangan membonceng antara bukan muhrim, pasti ramai lagi jenis orang yang akan ditemui, mungkin ada yang menyokong, tidak kurang juga yang akan membantah. Yang menyokong, mungkin kerana mereka mengerti, tetapi bagi yang membantah, pasti rasa tidak puas hati. Selepas ini, tidak dapatlah berkepit ke sana ke mari.

Ana, antum, kita, dan mereka; tergolong dalam pihak yang bagaimana? Mahu memahami kebenaran? Mahu menerima teguran? Yang respon atau yang bisu? Atau yang tidak mahu menerima hakikat kesilapan?

"Sekiranya ALLAH mengetahui ada kebaikan pada mereka, nescaya DIA jadikan mereka boleh mendengar. Dan jika ALLAH menjadikan mereka dapat mendengar, nescaya mereka berpaling, sedang mereka memalingkan diri." (al-Anfal: 23)

Hakikat yang sebenarnya adalah mereka mengetahui kebenaran, tetapi mereka tetap ingkar kerana butanya hati. Berhadapan dengan orang seperti ini memerlukan kita thabat dalam perjuangan tanpa putus asa untuk memimpin mereka ke arah kebenaran yang hakiki. Ya, ana juga tahu perjuangan itu bukan mudah, tetapi ketahuilah, tiada satu-satu perjuangan itu begitu mudah kerana yang mudah dicapai itu pasti ada yang tidak kena padanya.

"Wahai orang-orang yang beriman! Penuhilah seruan ALLAH dan Rasul, apabila dia menyerumu ke arah sesuatu yang memberi kehidupan kepadamu, dan ketahuilah bahawa sesungguhnya ALLAH membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepadaNYAlah kamu akan dikumpulkan." (al-Anfal: 24)

Fastaqim kama umirt!


Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (47) lirik (22) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.