BLOG ENCIK SUAMI

Wednesday, November 11, 2009

Mereka Sebatang Pokok


ya ALLAH..seperti apakah aku ini di sisiMU?
adakah seperti pohon yang tetap teguh biar sehebat mana angin menderu?
adakah seperti dahan yang membuah memberi manfaatnya kepada yang singgah penuh harapan?
atau adakah seperti dedaunan yang luruhnya bermusim?
[sM]

semoga matahari menyinar dan menghidupkan kembali pohon ini
lihat dia masih punya daun
yang boleh menjalankan fotosintesis untuk sumber makanannya
jangan sangka ia akan mati sebaliknya ia sedang diam penuh misteri
dan menyusun strategik untuk membuat come back
yang bakal mengegarkan isi alam
[vB]

mungkin bagi yang buta hati, pokok ini nampak hodoh,
tidak membawa apa-apa erti
tetapi bagi yang celik mata hati,
renungnya jauh ke akar, fikirnya tinggi melangit..
mampukah aku menjadi pemikir yang seperti itu?
memikirkan strategi...seperti pokok yang diam penuh misteri..
[sM]

pokok yang dilihat teguh berdiri
dengan akar umbinya dan banyak cabangnya
tetapi setiap cabang itu
tidak menghasilkan sesuatu yang bermanfaat
bagi sesuatu di sekelilingnya
mungkinkah daun untuk teduhan manusia..
mungkinkah buah untuk haiwan yang singgah..
apakah pokok ini tidak diberi baja
untuk digunakan kelebihan yang sepatutnya ada
kepada org lain atau haiwan lain..
[sH]

jadilah seperti pokok
yang memberi manfaat kepada makhluk ALLAH yang lain,
bukan memberi mudarat..
tetapi kadang-kadang kilat akan datang menyambar,
yang berteduh hilang punca,
malah ditunggu maut dalam mudarat yang tidak disangka-sangka..
[sM]

pokok ini takkan pernah kisah
jika tak ada yang menghargainya
kerana dia punya cinta dari Tuhan
yang senantiasa menjaganya
begitu juga kita..
andai kita merasa diri hodoh seperti bibik hitam sekalipun,
janganlah merasa marah
bila mana ada yang memandang sinis lagi enteng pada kita
cukup Cinta dariNya
lihat sepertinya pokok ini baru dicantas pula,
mungkin setahun lagi
bila kau pergi berjumpanya
dia sudah berdaun lebat
boleh sahaja jadi ada dua tiga orang sedang mengais buahnya
[vB]

pokok
ketika hidupnya memberikan perlindungan
kepada yang di bawah naungannya
memberikan pernafasan kepada yang hidup
ketika matinya masih lagi bermanfaat
batangnya dijadikan perabot untuk kegunaan harian
jadilah seperti itu,
ketika hidup kita,
memanfaatkan mereka di sekeliling kita
ketika sudah meninggal,
meninggalkan ilmu-ilmu untuk dimanfaatkan oleh generasi mendatang..
[mHm]

Puisi yang telah dimurnikan. Terima kasih kepada penyumbang-penyumbang di Facebook. Lain kali kita buat kerjasama lagi, insya'ALLAH.


Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (47) lirik (22) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.