Iman 20 Sen...

January 06, 2011


Sebelum bercerita, ingat tak dengan housemate saya yang mengidam kek gula hangus semalam? Hari ni beliau jumpa doktor. Doktor sarankan agar dia ke HSA JB dan terus masuk ke wad. Sebelum ni dia pernah jatuh, risau pula kalau ada sesuatu yang buruk berlaku kelak. Mohon doa sahabat-sahabat semua agar segala-galanya dipermudahkan untuk dia dan kandungannya. Ameen...

Okie, jom layan cerita yang saya dapat dari E-mail ni~

Pada suatu hari, seorang Imam membayar tambang, kemudian duduk di dalam bas. Tiba-tiba dia tersedar yang pemandu bas tersebut telah memulangkan wang baki yang lebih daripada yang sepatutnya sebanyak 20 sen.

Sepanjang perjalanan Imam tersebut memikirkan tentang wang 20 sen tersebut.

"Perlukah aku memulangkan 20 sen ni?" Imam tersebut bertanya kepada dirinya.

"Ah... syarikat bas ni dah kaya... setakat 20 sen ni.. nak beli tosei pun tak cukup," kata Imam tersebut.

Apabila tiba di hadapan masjid, Imam tersebut menekan loceng dan bas tersebut pun berhenti. Ketika Imam tersebut ingin turun sahaja daripada bas, tiba-tiba seakan-akan dirinya secara automatik berhenti dan berpaling ke arah pemandu bas tersebut sambil memulangkan wang 20 sen tersebut.

"Tadi kamu beri saya wang baki terlebih 20 sen," kata Imam tersebut kepada pemandu bas tersebut.

"Owh...terima kasih! Kenapa awak pulangkan 20 sen ni.. kan sedikit je nilainya," pemandu bas tersebut berkata.

Imam tersebut menjawab, "Wang tersebut bukan milik saya, sebagai seorang muslim saya wajib berlaku jujur."

Pemandu bas tersebut tersenyum, dan berkata, "Sebenarnya saya sengaja memberi wang baki yang lebih sebanyak 20 sen ni, saya nak uji kejujuran kamu wahai Imam. Saya sudah berkali-kali berfikir untuk memeluk Islam."

Imam tersebut turun dari bas dan seluruh jasadnya menggigil dan kesejukan. Imam tersebut berdoa sambil menadah tangan, "Astaghfirullah!!! Ampunkan daku Ya Allah... Aku hampir-hampir menjual harga sebuah Iman dengan 20 sen!!!"

Sahabatku... Apa yang anda dapat daripada peristiwa di atas?

Ingatlah.. kita mungkin tidak melihat dan tahu kesan tindakan kita terhadap orang lain. Kadang-kadang manusia akan menganggap kita sebagai tingkap untuk melihat ke dalam dunia Islam...



"DUNIA sebagai ALAT, AKHIRAT sebagai MATLAMAT."

Semoga Bermanfaat!

Teman kata, admin sokong: No problem 20 sen, kalau 20 ribu?


You Might Also Like

3 Comments

Thank you for coming by. Comments are your responsibility. Any comments are subjected to the Act 588 MCMC 1988. Comment wisely, and do it with pure intentions.

For any inquiries, email: sunahsakura@gmail.com