BLOG ENCIK SUAMI

Monday, September 26, 2011

Impian Yang Dikuburkan

Chasing One's Dreams by ~reyvolution on deviantART

Dulu...

Saya pernah berkongsi tentang impian... Impian yang perlu digapai dengan penuh usaha dan sedaya upaya. Impian yang menjadi matlamat sesetengah manusia di muka bumi ni bila membuat satu-satu kerja. Impian yang menjadi sumber inspirasi sesetengah manusia untuk meneruskan hidup. Macam-macam tentang impian.

Tapi kali ni...

Saya nak kongsi tentang impian yang dikuburkan. DIKUBURKAN...bukan TERKUBUR. Maksudnya memang yang punya impian tu menguburkan impian dia, melepaskan impian dia pergi sebelum memperjuangkannya. Impian yang dibiarkan begitu sahaja tanpa diusahakan lagi untuk dicapai.

Kenapa impian dikuburkan sebelum terkubur?

Sebab impian tu terlalu jauh dan dah tak relevan lagi dengan kehidupan seseorang tu pada satu-satu masa. Kerana jalan hidupnya telah berubah dari satu keadaan kepada satu keadaan yang lain. Kadang-kadang perubahan 360 darjah dalam hidup pun menyebabkan impian yang selama ini jadi inspirasi dikuburkan begitu saja.

Saya juga pernah mempunyai beberapa impian yang kini saya rasa telah dilabelkan sebagai DIKUBURKAN.

Kerana semuanya sudah berakhir...

Semua itu sudah tidak perlu.

Kini saya punya impian baru yang perlu saya gapai. Doakan saya.


Sukarnya Mengungkap Sayang...

Do You Know by ~Cinderella2B on deviantART

"Dalam kesibukan
Kita seringkali mula hilang kemesraaan dengan mereka di sisi
Tak rasa bersyukur
Tak rasa berbangga mempunyai bahu sedia untuk kita bersandar
Pejamkan matamu
Lihatlah di hatimu semua kasih terhimpun dibiarkan terkurung
Jadi luahkan sekarang luahkan"

- Tiga Kata - KRU -

Kadang-kadang...

Usia rumahtangga yang telah begitu lama dan hampir berwarna keemasan (kerana usia perumahtangganya semakin menginjak ke zaman emas) menyebabkan masing-masing sudah malu mahu mengungkap rasa sayang. Malah, sebelum zaman emas lagi, kerana sibuk dengan dunia pekerjaan, menyebabkan masing-masing sudah kurang meluahkan rasa sayang kepada pasangan.

Perhubungan menjadi hambar, tiada lagi kemesraan seperti di awal-awal perkahwinan, tiada lagi gurau senda dan usik-mengusik seperti pasangan yang baru berkahwin. Ditambah dengan kehadiran penyeri rumah tangga (sepatutnya dengan ini rumahtangga semakin berseri-seri) yang semakin meningkat bilangannya, kata-kata sayang semakin lama semakin sukar untuk disebut.

Mungkinkah kerana malu didengar oleh anak-anak, atau mungkinkah kerana tidak sempat untuk meluahkannya kerana sibuk memikirkan masa depan keluarga, mana-mana sebab yang jelas atau kurang jelas, mesti ada yang mengalami situasi macam ni. Kalau bukan antara suami isteri pun, antara ibu dan anak, antara ayah dan anak, antara adik dan kakak, antara abang dan adik, antara nenek dan cucu, makin lama makin payah kita nak dengar ungkapan tiga kata ni.

Kenapa macam tu...?

Bukankah perkahwinan tu antara dua hati yang mencintai? Dan bukankah keluarga itu tempat bermulanya kasih sayang? Kalau mula-mula kahwin, boleh bergurau senda, kenapa tidak bila dah lama kahwin? Umur yang dah semakin meningkat, usah dijadikan halangan untuk terus meluahkan rasa cinta dan kasih. Malah, anak-anak boleh mencontohi kerukunan rumahtangga kedua ibu bapa mereka pula satu masa kelak... "ibu dan ayah dulu, sampai gigi tinggal dua pun, masih bersayang-sayang, tau!"

Dengan macam tu, barulah rasa mesra selalu...


Ehhhhhh, dah macam Pakar Rumahtangga pulak kan?


P/S: Kalau sayang, luahkanlah...sebelum segalanya terlambat...


Sampai Kapan Pun... Aku Tak Bisa...

Why? by ~screamst on deviantART

...sungguh aku tak bisa, sampai kapanpun tak bisa...


Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (46) lirik (21) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.