BLOG ENCIK SUAMI

Thursday, March 22, 2012

Biarpun Kita Pejuang...


Tidak bermakna kita tidak punya masa untuk kehidupan.

Ya, menjadi pejuang Islam dan pendakwah itu memerlukan banyak masa di luar daripada di rumah sendiri. Banyak tenaga digunakan untuk gerak kerja dakwah kepada masyarakat. Kesibukan itu mungkin saja hampir menyamai kesibukan Perdana Menteri, siapa tahu? Hinggakan masa tidur dan masa bekerja tertukar tanpa disedari.

Kerana pejuang Islam itu tidak mengenal erti lelah dan penat. Apa yang dirisaukan adalah matlamat akhir dakwah itu berbanding kesusahan yang dihadapi sekarang ini. Kerana lelah dan penat itu tidaklah terbandingkan dengan lelah dan penat Rasulullah s.a.w serta para sahabat pada zaman kegemilangan Islam dahulu.

Malah As-Syahid Imam Hassan al-Banna pernah berkata kepada para pejuang Islam, tanggungjawab yang ada itu melebih masa yang ada. 24 jam sehari seolah-olah tidak cukup untuk menyelesaikan segala amanah dan tanggungjawab di pundak bahu seorang pendakwah. Kerana pendakwah itu juga manusia biasa. Yang punya amanah lain juga selain berdakwah, sebagai seorang anak, isteri, suami, ibu, bapa, dan pelajar mungkin.

Menyedari hakikat itu, seorang pejuang sepatutnya bijak menyusun masa sendiri. Kerana tahu akan kesibukan diri di luar, sepatutnya amanah lain itu juga terjaga dengan baik. Bukan hanya hebat di luar tetapi amanah lain terabai. Bukan hanya hebat dalam gerak kerja dakwah, tetapi hancur dalam gerak kerja rumahtangga. Bukan hanya hebat dalam merancang sentuhan hati, tetapi pinggan mangkuk seminggu terkumpul di sinki. Kononnya mantap berkata-kata dan berotak geliga, tetapi rumah sendiri bagaikan tongkang pecah!

Tidak sama sekali!

Pejuang Islam yang hebat itu hendaknya cemerlang dalam kedua-duanya. Kalau mampu buat kedua-duanya dengan baik, alhamdulillah...


P/S: Sekadar coretan peringatan untuk diri sendiri juga.


10 comments:

Anum said...

good entry

kiera'sakura said...

betul tue kak.. peringatan untuk kita semua.. thanks kak

mas saari said...

nak jadi penjuang yang berjuang untuk suami dan anak2..

aimie amalina said...

alhamdulillah :)
x taw nak ckp ape kak sunah
speechless je bace
hehehe

cm brsemangat p keje ari2 pon ade
walau kene solat kat setor
heeeee....

maszull said...

assalamualaikum sunah...wah mcm bersemangat semula meneruskan perjuangan hidup...:)

Eera Shera said...

pendakwah kena la tunjuk contoh terbaik kan

lieynanilaz said...

bagus entry ini...saling mengingatkan..

FasiHaH SupiaN said...

yaa...bahkan setiap kita ada peranannya..cuma mungkin pendekatan terhadap masyarakat yang berbeza,tetapi tujuannya tetap sama...

Muhammad Saiazuan Norhalik said...

sama sama lah kita ingat mengingati... menulis entry di blog juga boleh konsider dakwah gak kan?

Iffah Afeefah said...

*senyum*

Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (46) lirik (22) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.