BLOG ENCIK SUAMI

Wednesday, April 25, 2012

Ketika Hampir Putus Asa dengan Kehidupan...

Harian Metro

"Ya Allah, dengan pengetahuanMu akan yang ghaib dan kemampuanMu dalam menciptakan.

Hidupkan aku selama Engkau mengetahui kehidupan itu lebih baik bagiku.

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon rasa takut kepadaMu pada waktu sembunyi dan terang-terangan.

Dan aku memohon kepadaMu dapat berkata yang benar pada waktu sedang rela dan marah.

Dan aku memohon kepadaMu sederhana pada waktu kaya dan miskin.

Dan aku memohon kepadaMu nikmat yang tidak akan habis.

Dan aku memohon kepadaMu kesenangan yang tidak ada putusnya.

Dan aku memohon kepadaMu rela menerima setelah takdirMu yang berlaku.

Dan aku memohon kehidupan yang baik setelah kematian dan kebahagiaan melihat wajahMu dan kerinduan kepada perjumpaan denganMu, tanpa bahaya dan membahayakan dari fitnah yang menyesatkan.

Ya Allah, hiasilah kami dengan hiasan keimanan dan jadikan kami orang yang memberi petunjuk yang telah mendapat petunjuk."

[HR an-Nasa'i dan Ahmad]


m/s 23-25, "Keajaiban Doa Pembuka Rezeki"


Cintamu Yang Kau Bawa Pergi

Dia menutup buku yang belum habis dibaca. Jam sudah menunjukkan pukul 12.50 malam. Sudah beberapa malam masa tidurnya berubah sedikit. Komputer riba dibiarkan di atas meja. Tidak ditutup.

Naik ke atas katil, telefon bimbit dicapai. Tiada mesej atau panggilan yang terlepas. Insyirah menarik nafas dalam-dalam. Sekali-sekali kedengaran lafaz istighfar antara helaan nafas. Dia berbaring, cuba untuk melelapkan mata. Namun, fikiran yang agak bercelaru akhir-akhir ini agak meresahkan jiwanya.

Lalu zikir menyebut nama Pencipta meniti di bibir, menemani hingga dia terlelap.

*****

Seminggu yang lepas.

"Insyirah!"

Suara itu milik Noorah, sahabat baiknya. Insyirah berpaling. Nampak sahaja wajah Noorah, dia melemparkan senyum. Noorah mendekat, mencapai tangannya dan berpeluk cium sebentar. Tidak dipedulikan mata-mata yang melihat mereka di hadapan restoran itu.

"Sihat ke ni? Nape macam makin kurus?" Noorah bertanya.

"Alhamdulillah, sihat aje la..." Insyirah masih senyum. "Jom!"

Mereka masuk ke dalam restoran. Makanan ditempah ala kadar.

"Noorah..." Insyirah bersuara perlahan setelah pelayan beredar.

"Ye, sayang... Nape ni?" Noorah tertanya-tanya. Seperti ada sesuatu yang sahabat baiknya pendamkan dalam hati. Sesuatu yang sangat berat mungkin. Jarang sekali Insyirah nampak gundah begini. Selama ini, dia seorang yang sangat ceria dan murah dengan senyuman.

"Kalau Noorah tau Noorah akan pergi jauh, Noorah akan buat ape?" Insyirah merenung mata Noorah dalam-dalam.

"Insyirah!"

*****

"Maafkan abang, abang tak boleh terima Insyirah..."

Insyirah tersentak. Seolah-olah ada besi tajam menusuk dan merobek jantungnya. Seperti yang dia jangkakan, kata-kata itu akan keluar dari mulut tunangnya. Sejak bulan lepas, hubungan dengan tunangnya bagai retak menanti belah. Entah kenapa Uzair berubah, Insyirah tidak pasti.

"Tapi kenape abang? Ape yang Insyirah dah buat...?"

Uzair diam. Pertemuan enam mata petang itu menjadi hening. Cuma diselangi dengan esakan perlahan Insyirah. Noorah menggenggam tangan sahabat baiknya.

"Abang... Sebab ni ke...?" Insyirah menolak sampul besar yang dikeluarkan dari beg kepada Uzair. Uzair yang hampir tawar hati terkejut melihat sampul di hadapannya. Tanpa perlu dibuka, dia sudah tahu isi di dalamnya.

"Mana... Mana Insyirah dapat ni?" Uzair bertanya.

Ingin disimpan semuanya hanya untuk diri sendiri. Biar dia sahaja yang menanggung semua rasa sakit ini. Entah dari mana Insyirah mendapat sampul itu, Uzair sendiri tertanya-tanya.

*****

"Allah, Tuhanku... Seandainya ini ujian yang Kau berikan kepada kami dalam mencari keredhaanMu, berikanlah kami kekuatan dan ketabahan untuk menghadapi semua ini. Ya Allah... Sesungguhnya kami ini hambaMu yang lemah lagi tidak berdaya. Berikan kami petunjukMu dan jadikanlah kami sebagai hambaMu yang redha atas segala ketentuan dariMu... Ameen ya Rabb..."

Air mata diseka perlahan. Insyirah mencapai telefon bimbit. Ada sesuatu yang terdetik di hatinya di penghujung sepertiga malam itu. Nombor telefon didail. Tidak lama dia menunggu, telefon bimbit sebelah sana diangkat.

"Assalamualaikum abang..."

"Wa'alaikumussalam Insyirah."

"Abang dah qiam ye?"

"Aha, baru sudah."

"Alhamdulillah... Abang sihat?"

"Alhamdulillah, abang sihat."

"Alhamdulillah... Abang... Masih ade peluang tak untuk saya menjadi isteri abang?"

Uzair diam.

"Maafkan saya, abang... Andai kata kerana abang bimbang saya akan terbeban dengan sakit abang..."

"Abang ok, Insyirah." Uzair memotong.

"Tak... Saya tahu, abang takut saya akan ditinggalkan kalau abang tiba-tiba pergi dijemput Allah kan?"

Uzair diam lagi.

"Abang... Andai itu yang abang takutkan, saya minta pada abang...buang rasa tu jauh-jauh. Andai ditakdirkan Allah semua tu akan berlaku, saya masih mahu meneruskan pernikahan ni."

"Insyirah..."

"Abang... Saya minta bahagiakanlah saya sebagai seorang suami walau sekejap cuma, kerana saya mahu membahagiakan abang sebagai isteri yang sah walau hanya seketika." Insyirah sudah tidak mampu menahan esak.

"Insyirah..." Uzair terkedu. Hati lelakinya tersentuh. Hanya air mata yang mengalir bisu.

"Abang... Sesungguhnya di sebalik kesulitan itu ada kemudahan... Dan sesungguhnya di sebalik kesulitan itu ada kemudahan..."

Tafsir surah al-Insyirah itu terngiang-ngiang di telinganya.

*****

"Ameen..."

Usai solat Isyak berjemaah malam itu, Uzair menghadap isterinya. Ditenung wajah mulus itu lama-lama. Tenang hatinya.

"Terima kasih sayang...dan maafkan abang--" Ayat Uzair tidak sempat dihabiskan. Jari telunjuk Insyirah mengatup bibirnya. Insyirah menggeleng. Uzair diam. Dicapai tangan suaminya dan dicium perlahan.

"Terima kasih, abang. Insyirah janji, insya'Allah... Insyirah akan isi masa yang ada dengan sebaiknya untuk abang." Insyirah memulangkan ucapan suaminya. Uzair menarik nafas dalam-dalam.

"Insya'Allah abang akan manfaatkan semua yang Allah bagi pada abang sekarang ni. Abang sayangkan Insyirah..." Ditarik isterinya ke dalam pangkuannya. Insyirah hanya diam, membiarkan. Dia tahu, Allah sedang memberikan pahala.

*****

"Uzair!"

Suara itu milik Noorah, sahabat baik Insyirah. Uzair berpaling. Nampak sahaja wajah Noorah, dia melemparkan senyum. Noorah mendekat.

"Eh, Irdina pun ade~ Meh sini peluk auntie!" Anak kecil yang comel itu berlari mendapatkan Noorah.

"Auntie nak siram kubur mama ye?" Irdina petah bertanya. Wajah mulus itu mengingatkan Noorah kepada arwah sahabat baiknya. Noorah senyum dan mengangguk perlahan.

"Irdina dengan papa da siram ye?" Irdina mengangguk laju. Noorah memandang Uzair. Wajah lelaki itu nampak tenang dan bersahaja. Namun, Noorah tahu di dalam hatinya ada kisah yang disimpan. Di sebalik senyuman lelaki itu ada duka yang hanya dia mengerti.

Takdir Allah, tiada siapa dapat mengubah ajal. Insyirah meninggal dunia setelah dua tahun usia perkahwinan dengan Uzair. Allah menjemput Insyirah kembali semasa melahirkan anak pertama mereka, Irdina. Kanser pangkal rahim yang sudah lama dihidapinya meragut nyawanya pergi bersama cinta yang disemai.

Moga Insyirah tenang di sana.


P/S: Kali ni versi lain pulak. Erm... Versi sebelumnya kat Ku Bawa Pergi Cintamu


Ku Bawa Pergi Cintamu

Dia menutup buku yang belum habis dibaca. Jam sudah menunjukkan pukul 12.50 malam. Sudah beberapa malam masa tidurnya berubah sedikit. Komputer riba dibiarkan di atas meja. Tidak ditutup.

Naik ke atas katil, telefon bimbit dicapai. Tiada mesej atau panggilan yang terlepas. Insyirah menarik nafas dalam-dalam. Sekali-sekali kedengaran lafaz istighfar antara helaan nafas. Dia berbaring, cuba untuk melelapkan mata. Namun, fikiran yang agak bercelaru akhir-akhir ini agak meresahkan jiwanya.

Lalu zikir menyebut nama Pencipta meniti di bibir, menemani hingga dia terlelap.

*****

Seminggu yang lepas.

"Insyirah!"

Suara itu milik Noorah, sahabat baiknya. Insyirah berpaling. Nampak sahaja wajah Noorah, dia melemparkan senyum. Noorah mendekat, mencapai tangannya dan berpeluk cium sebentar. Tidak dipedulikan mata-mata yang melihat mereka di hadapan restoran itu.

"Sihat ke ni? Nape macam makin kurus?" Noorah bertanya.

"Alhamdulillah, sihat aje la..." Insyirah masih senyum. "Jom!"

Mereka masuk ke dalam restoran. Makanan ditempah ala kadar.

"Noorah..." Insyirah bersuara perlahan setelah pelayan beredar.

"Ye, sayang... Nape ni?" Noorah tertanya-tanya. Seperti ada sesuatu yang sahabat baiknya pendamkan dalam hati. Sesuatu yang sangat berat mungkin. Jarang sekali Insyirah nampak gundah begini. Selama ini, dia seorang yang sangat ceria dan murah dengan senyuman.

"Kalau Noorah tau Noorah akan pergi jauh, Noorah akan buat ape?" Insyirah merenung mata Noorah dalam-dalam.

"Insyirah!"

*****

"Maafkan abang, abang tak boleh terima Insyirah..."

Insyirah tersentak. Seolah-olah ada besi tajam menusuk dan merobek jantungnya. Seperti yang dia jangkakan, kata-kata itu akan keluar dari mulut tunangnya. Sejak bulan lepas, hubungan dengan tunangnya bagai retak menanti belah. Entah kenapa Uzair berubah, Insyirah tidak pasti.

"Tapi kenape abang? Ape yang Insyirah dah buat...?"

Uzair diam. Pertemuan enam mata petang itu menjadi hening. Cuma diselangi dengan esakan perlahan Insyirah. Noorah menggenggam tangan sahabat baiknya.

"Abang... Sebab ni ke...?" Insyirah menolak sampul besar yang dikeluarkan dari beg kepada Uzair. Uzair yang hampir tawar hati terkejut melihat sampul di hadapannya. Tanpa perlu dibuka, dia sudah tahu isi di dalamnya.

"Mana... Mana Insyirah dapat ni?" Uzair bertanya.

Ingin disimpan semuanya hanya untuk diri sendiri. Biar dia sahaja yang menanggung semuanya. Entah dari mana Insyirah mendapat sampul itu, Uzair sendiri tertanya-tanya.

*****

"Allah, Tuhanku... Seandainya ini ujian yang Kau berikan kepada kami dalam mencari keredhaanMu, berikanlah kami kekuatan dan ketabahan untuk menghadapi semua ini. Ya Allah... Sesungguhnya kami ini hambaMu yang lemah lagi tidak berdaya. Berikan kami petunjukMu dan jadikanlah kami sebagai hambaMu yang redha atas segala ketentuan dariMu... Ameen ya Rabb..."

Air mata diseka perlahan. Insyirah mencapai telefon bimbit. Ada sesuatu yang terdetik di hatinya di penghujung sepertiga malam itu. Nombor telefon didail. Tidak lama dia menunggu, telefon bimbit sebelah sana diangkat.

"Assalamualaikum abang..."

"Wa'alaikumussalam Insyirah."

"Abang dah qiam ye?"

"Aha, baru sudah."

"Alhamdulillah... Abang sihat?"

"Alhamdulillah, abang sihat."

"Alhamdulillah... Abang... Masih ade peluang tak untuk saya menjadi isteri abang?"

Uzair diam.

"Maafkan saya, abang... Andai kata kerana abang bimbang saya akan terbeban dengan sakit abang..."

"Abang ok, Insyirah." Uzair memotong.

"Tak... Saya tahu, abang takut saya akan ditinggalkan kalau abang tiba-tiba pergi dijemput Allah kan?"

Uzair diam lagi.

"Abang... Andai itu yang abang takutkan, saya minta pada abang...buang rasa tu jauh-jauh. Andai ditakdirkan Allah semua tu akan berlaku, saya masih mahu meneruskan pernikahan ni."

"Insyirah..."

"Abang... Saya minta bahagiakanlah saya sebagai seorang suami walau sekejap cuma, kerana saya mahu membahagiakan abang sebagai isteri yang sah walau hanya seketika." Insyirah sudah tidak mampu menahan esak.

"Insyirah..." Uzair terkedu. Hati lelakinya tersentuh. Hanya air mata yang mengalir bisu.

"Abang... Sesungguhnya di sebalik kesulitan itu ada kemudahan... Dan sesungguhnya di sebalik kesulitan itu ada kemudahan..."

Tafsir surah al-Insyirah itu terngiang-ngiang di telinganya.

*****

"Insyirah!"

Suara itu milik Noorah, sahabat baiknya. Insyirah berpaling. Nampak sahaja wajah Noorah, dia melemparkan senyum tawar. Noorah mendekat. Sebaik berada di hadapan Insyirah, mereka berpelukan erat. Di situ juga tangisan mereka pecah.

"Noorah..." Itu sahaja yang mampu Insyirah bisikkan kala mereka masih berpelukan.

"Tabahlah sahabatku... Allah gantikan dia dengan benih yang kian bercambah dalam perutmu." Noorah berusaha menenangkan sahabat baiknya biar air matanya turut sama mengalir deras.

Tiga bulan selepas pernikahan Insyirah dan Uzair, Allah menjemput Uzair kembali. Nyata, kasih sayang Allah terhadap Uzair lebih tinggi dari segalanya di dunia.

Moga Uzair tenang di sana.


P/S: Percubaan menulis cerpen sad ending. Maaf, tak best.


Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (46) lirik (22) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.