BLOG ENCIK SUAMI

Thursday, June 20, 2013

Jerebu Oh Jerebu!

Teruknya jerebu.

Kat dalam lab pun berasap. Semalam, kat dalam Tesco Bukit Indah pun berjerebu. Dahsyat betul pencemaran udara sekarang ni. Hujan pun dah lama sangat tak turun. Tak ada ke yang nak suntik awan bagi hujan macam dulu-dulu? Huhuhu.

Masa-masa macam ni teringat kat family nun jauh di sana. Kat sana berjerebu tak ek? Huhu.

Masa-masa macam ni lah nak jaga kesihatan sangat-sangat. Takut kang tak sihat lak masa viva-voce. Jangan kang kita tak sihat, tapi sebab API sangat tinggi, darurat dan tak boleh keluar rumah. Terusssss tangguh viva-voce. Naudzubillah lah kan!

Huhuhu.

Mohon berhentilah buat pembakaran terbuka. Semalam pun dah keluar arahan Johor, Melaka dan Selangor jadi kawasan larangan pembakaran terbuka. Kalau ada yang jumpa orang membakar sesuatu terang-terangan, report cecepat tau! Tapi kalau bakar duit untuk upacara keagamaan tu, tak pe ler~ Tu out of topic!

Moga-moga Allah pelihara kita semua ya?


P/S: Kena pakai purdah ni.


Wednesday, June 19, 2013

24 Jun Juga Akhirnya

Allahuakbar.

Allah macam mendengar isi hati.

Mungkin ini caranya Allah mahu mempermudahkan kesemuanya.

Baru dapat call dari fakulti. Insya'Allah 24 Jun ni antara tarikh besar dalam hidup. Sebagai seorang mahasiswa pasca siswazah.

Sekarang ni balik kerja malam-malam tak terus tidur dah. Buka laptop dan study, lepas tu meraung sebab jumpa banyak kesilapan. Sampai terbaring-baring kepala depan laptop. Tapi, ok lah kan. Boleh dijadikan correction nanti. Insya'Allah.

Moga-moga Allah permudahkan semuanya.

Mohon maaf atas salah silap saya kepada anda semua.

Doakan, moga lancar 24 Jun ini. Doa-doakan.

Saya mohon sangat-sangat, doa-doakan.


Monday, June 17, 2013

Bukan 24 Jun

Tak ada panggilan dari fakulti hari ini.

Nampaknya, bukan 24 Jun tarikhnya.

Co-SV pun ada cakap minggu lepas, external examiner ke Australia sampai 27 Jun. Jadi, memang tak lah kalau 24 Jun ni tarikhnya. Mungkin awal Julai. Atau sebelum puasa. Kalau tiba-tiba selepas raya, tak tahu lah pulak. Selalunya pihak fakulti akan call seminggu sebelum tarikh untuk bagi kita bersedia.

Persediaan saya?

Slide 60% siap. Banyak kena edit semula. Banyak kena buang. Banyak kena copy balik ke slide bertemplate baru. Itu part slide. Kalau part penyampaian, latihan pun tak cukup lagi. Kena berlatih present bebanyak sampai fluent konon-kononnya. Padahal, serius putar belit benda yang sama jugak.

Kalau part fundamental?

Alahai. Ni yang lemah. Kena baca balik banyak benda-benda asas. Sebab examiner saya nanti bukan dari bidang saya yang betul-betul tulen. Dua-dua dari bidang lain. So, of course soalan yang akan menyerang saya nanti dari perkara-perkara asas. Nak tengok saya faham ke tak apa yang saya buat.

Masalahnya, saya faham ke apa saya buat ni?

Aishhh, mana keyakinan diri?


Sunday, June 16, 2013

Satu Persoalan Dari Sepasang Mata

Satu petang yang damai.

Tidak lama dulu.

Kala aku sendiri menghadap skrin netbook di hadapan mata, tiba-tiba saja persoalan itu hadir ke minda. Tiba-tiba saja. Aku tidak tahu dari mana datangnya. Dari mana hadirnya rasa itu. Hanya Allah Maha Mengetahui. Kalau Dia berkehendak, apa pun boleh hadir dalam bayangan kepala kita, walau hanya sekelip mata.

Rasa itu yang tiba-tiba saja hadir dalam jiwa. Buat aku meneliti segenap inci kejadianku. Jari jemariku yang bersarung cincin emas nan indah, susun atur tahi-tahi lalat, segala urat biru dan hijau di bawah kulit nan halus lagi nipis, segala-galanya sambil aku gerak-gerakkan perlahan mengikut kemahuanku, aku teliti dengan mataku.

Ya, mataku.

Mataku yang tidak dapat aku lihat sendiri kecuali bercermin. Mataku ini yang dapat melihat ke sana-sini. Dengan mataku ini, aku lihat mata-mata yang lain di sekeliling aku. Dengan mataku ini, aku menyaksikan segala peristiwa dan kejadian. Dengan mataku ini, membuktikan aku ini hidup di bumi Tuhan.

Bahkan dengan mata inilah, aku tertanya-tanya, kenapa aku hidup di muka bumi? Kenapa aku berada di dalam tubuh ini dan sedang duduk di sini saat ini? Atas sebab apakah aku sekarang di tempat aku ini, dan melihat pemilik-pemilik mata lain sepertiku? Kadang aku tertanya, adakah mereka rasa apa yang aku rasa, adakah mereka benar-benar melihat seperti aku, malah hidup juga seperti aku?

Untuk apa sebenarnya aku dipilih duduk di dalam tubuh ini? Kenapa aku hidup? Kenapa aku masih di sini?

Allah... Allah... Allah...

Pernahkah kamu-kamu yang membaca ini rasa seperti aku rasa? Atau kalau tidak pernah, adakah saat ini kamu-kamu yang membaca ini rasa seperti aku rasa? Bahawa kita ini, tidak dipilih menjadi manusia hanya untuk suka-suka. Bahawa kita ini, bukan dijadikan hidup di muka bumi sebagai patung kosong tanpa isi. Dan apakah lagi yang mahu dijadikan sebagai petunjuk tentang kekuasaan Allah, sedangkan petunjuk itu sudah ada pada diri kita ini?

Tubuh kita ini, kejadian kita ini, sudah cukup sebagai bukti kekuasaan Allah s.w.t. Sungguh, ada sesuatu yang perlu kita cari selagi hidup di dunia, sedangkan mati itu sudah pasti cuma masanya saja yang kita tidak tahu bila. Akan bila-bila saja masa itu tiba, sudah cukupkah kita memberatkan amal kebaikan berbanding kejahatan?

Ya, itu tujuannya kita ini hidup.

Mengejar redha Allah s.w.t.

Nikmat yang mana lagi yang kita dustakan?


** dan tidaklah Allah hadirkan rasa takut, bimbang, sedih dan sakit, melainkan untuk kita sedar, kita ini hidup berTuhan..! **


Thursday, June 13, 2013

Staff Standby

Penatnya.

Dah lama tak update kan? Maaflah, kesibukan bekerja, kekurangan coverage internet dan ketidakstabilan emosi menyebabkan kemalasan membuka blog dengan menggunakan laptop semakin menyerlah. Blerghhh.

Emosi tidak stabil kerana hormon. Hormon menyebabkan emosi tidak stabil. Eh? Ape-ape je lah!

Banyak sangat benda berlaku dalam beberapa hari yang saya membisu ni. Haiyoo. Tak terkongsi. Dengan munculnya staff baru kat kedai Benang Hijau kat cawangan Tesco Bukit Indah, banyak masa digunakan untuk mengajar dia buat kerja sebelum saya menjadi staff standby kat U-Mall Skudai pula.

Staff standby maksudnya, saya akan masuk menjaga kat mana-mana cawangan yang staffnya bercuti. Wah, macam banyak kan cawangan? Of course! Sekarang Benang Hijau ada lima cawangan kat Johor. U-Mall, AEON Taman Universiti, Tesco Bukit Indah, AEON Bukit Indah dan terbaru, AEON Permas.

Alhamdulillah, murah rezeki mereka-mereka ini.

Esok, saya akan berada di AEON Taman Universiti, ok?

Malam ni...saya berada di rumah, membaiki slide viva. =.="


P/S: Boleh tak lepas ni, saya tak nak update benda lain, nak update blog aje. Rajin lah pulak kan? Lagipun sesi menyenyapkan diri menyebabkan tak ramai dah datang baca entri baru, maka boleh membebel sesuka hati dengan syarat kena ping dekat page aje, kat profile FB tak payah. Kbai.


** Bila hari baru muncul lagi, tegakah kita mendustai nikmat umur yang Allah berikan? **


Friday, June 7, 2013

Yang Setia Bersamaku...


Merenung ke luar jendela
Melihat kebesarannya
Mensyukuri segala nikmat
Yang dikurniakan di dunia

Kau berikan ku kekuatan
Untuk berpegang pada jalan
Walau penuh dengan cabaran
Ku tahu ku adaMu Tuhan

Kerna kau yang satu
Yang setia bersamaku
Tika aku jatuh
Kubangkit kernaMu

Ku tahu ku adaMu
Disisiku selalu
Bantulah hambaMu
Mencari keredhaanMu

Ku tahu ku adaMu
Ku adaMu selalu

Kerna kau yang satu
Yang setia bersamaku
Tika aku jatuh
Kubangkit kernaMu

Ku tahu ku adaMu
Disisiku selalu
Bantulah hambaMu
Mencari keredhaanMu

Ku tahu ku adaMu

Merenung ke luar jendela
Melihat kebesarannya
Walau penuh dengan cabaran
Ku tahu ku adaMu Tuhan

AdaMu - Najwa Latiff


Perlukah Marah?

MARAH...!!!

SEBAB APA MARAH...?
PERLUKAH MARAH...?
MARAH YANG BAGAIMANA...?

1) FAKTOR AGAMA @ PERIBADI
Daripada Aisyah r.a.: "Baginda (Rasulullah s.a.w.) tidak pernah merasa dendam kerana disakiti (hatinya) lalu membalas kepada orang yang menyakitinya kecuali jika hal itu merupakan pelanggaran terhadap larangan Allah (di mana) Rasulullah s.a.w. akan membalas kerana Allah 'Azza wa Jalla semata-mata." [Shahih Muslim, no: 2328]

2) PERIBADI
Allah berfirman yang bermaksud: "Dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan seksaan yang ditimpakan kepadamu. Jika kamu bersabar, sesungguhnya itulah yang lebih baik bagi orang yang sabar." [Surah al-Nahl: 126]

3) AGAMA
"Wahai anak ibuku! Sesungguhnya kaum (Bani Israil) memandangku lemah dan nyaris-nyaris mereka membunuhku (ketika aku melarang mereka menyembah patung anak lembu itu). Oleh itu janganlah engkau menjadikan musuh bergembira melihat (kemarahan kamu) terhadapku dan janganlah engkau jadikan daku termasuk dalam golongan orang-orang yang zalim." [Surah al-A’raaf: 150]

.::Kemungkaran Berleluasa Kerana Tiada Yang Marah, Tiada Marah Bapa Kepada Anak, Tiada Marah Suami Kepada Isteri, Tiada Marah Abang Kepada Adik, Tiada Marah Ketua Jabatan Kepada Pekerja, Tiada Marah Pemimpin Kepada Rakyatnya, Tiada Marah Guru Kepada Anak Didiknya..::.

Marahlah~
Bersabarlah~
Jangan Berdendam~
Maafkanlah (Marah Kerana Allah)...

Ini saya copy dan paste 99% dari Facebook kawan... Moga bermanfaat untuk diri sendiri! Salam Jumaat! :)


** Api lawannya air, panas lawannya sejuk, padamkan api kemarahan dengan sejuknya air wudhuk... **


Thursday, June 6, 2013

Kerja Kosong Pembantu Butik

Sangat tak best bila internet slow macam siput.

Lagi tak best bila Celcom hantar mesej gitau volume da habis guna. Maka ia melambatkan lagi kelajuan internet yang sudah sedia slow. Haiyooo. Masa-masa slow macam ni, blog aje lah yang paling laju untuk dibuka. Tapi blog sendiri je lah, untuk update. Kalau nak blogwalking, kena duduk depan laptop tu tunggu loading sampai esok lusa. Erk!

Bila da 6 hari kerja 12 jam tanpa cuti ni, baru lah rasa betapa pentingnya rehat yang cukup dengan penuh tenang aman damai. Kalau tak cukup rehat, esoknya baru pukul 10 dah menguap-nguap. Buka kedai baru setengah jam dah terbaring-baring kepala atas meja. Bila petang-petang, kondisi semakin kronik sampai rasa nak tidur terus aje atas meja tu haaa~ Aiyarkkk!

Bila da kerja jugak, tak dapat dah nak bersenam tiap hari macam dulu-dulu. Ceh, padahal baru-baru ni je mengamalkan senaman mengempiskan perut. Macam lah tak boleh buat awal pagi lepas solat Subuh tu. Buat aje atas tilam terus, lepas tu sambung tidur, bangun balik pukul 8. Alasan ajeee kan!

Tapi yang paling terasa, bila da kerja, bisnes kek terjejas sikit. Eh, terjejas banyak. Hurm. Sebab saya kerja 12 jam sehari, tak sempat kalau saya nak melapis 4 jam dan menghantar kek yang entah berapa jam masa saya akan ambil. Bila nak tidur dan cukupkan rehat kalau macam tu? Huhu. Kalau kerja siang, buat kek malam, ok la sikit. Sekarang ni pun bila buat kerja berat sikit, cepat sangat batuknya. Dah makin teruk nampaknya sistem pernafasan saya ni. Tapi saya rasa tu sebab habuk kot. +_+

Sebenarnya, saya sementara saje kat sini sebelum berpindah ke kedai lama. That's why, kami tengah mencari pekerja yang berminat mahu menjadi pembantu butik. Nak tengok iklan dan cara nak apply? Tengok gambar bawah ni aje, dah lah~


So, kalau ade sape-sape rasa dirinya wanita yang berminat dengan kain cotton, taksub dengan fabrik, sukakan fesyen shawl (tak rasa apa macam saya pun boleh), selalu tersenyum (susah senyum macam saya pun boleh), banyak bercakap (pendiam pun boleh macam saya), amanah, bertanggungjawab, jujur, bertoleransi dan berbagai-bagai lagi, boleh lah contact number Puan Fadzillah, owner Benang Hijau Collections.

Tambah-tambah yang nak kerja area Bukit Indah, khususnya Tesco Bukit Indah, amat dialu-alukan!


** Tiada kata seindah bahasa.. Salam Israk dan Mikraj! **


Wednesday, June 5, 2013

Wordless Wednesday: Tugas dan Result


Tersentuh hati membaca ayat yang tertera pada gambar tersebut.

Allahu...

Hanya kepada Mu aku berserah...

Segenap urusan dalam hidupku dan matiku...


Saya dan Pak Cik Berseluar Pendek

Ketika sedang duduk menghadap laptop di kedai, suara orang memberi salam menggamit saya mengangkat muka.

Seorang pak cik seperti teragak-agak hendak masuk ke kedai. Saya senyum dan menjawab salamnya. Wajahnya nampak lega sedikit. Dia melangkah masuk mendekati saya.

"Adik nak tempah makanan?" Pak cik itu berseluar pendek dan bertopi. Nampak rambut putih di sebalik topinya. Gaya percakapannya pula agak lain sedikit slanganya. Soalannya masih tidak saya jawab. Hairan kerana tidak pernah lagi ada orang datang mengambil tempahan di kedai.

"Hari ni ada menu ayam masak asam pedas. Nanti saya hantar kat adik tengahari ni."

"Owhhh...pak cik dari mana ni?"

"Pak cik baru lepas hantar makanan ni tadi. Selalu amek order kat sini, kat kedai-kedai kat atas. Kadang-kadang masak lemak cili api, ada jugak masak kicap, hari ni asam pedas. Tiga ringgit je."

Asam pedas itu kegemaran saya.

"Pak cik hantar ke nanti?"

"Ya, pak cik hantar dalam pukul 1 macam tu."

"Boleh juga lah, bungkus macam mana tu?"

"Pak cik asingkan nasi dengan lauk, jangan risau. Pak cik tulis sini ya, nama kedai ni apa?"

"Benang Hijau." Dia seperti menahan gelak. "Baru bukak je pak cik. Belum ada papan tanda."

"Ooo, takpe, takpe! Pak cik ingat ni." Dia menulis nama kedai atas sekeping kertas kecil. "Nanti pak cik datang hantar, ya!"

"Ok... Siapa yang masak?"

"Orang rumah pak cik."

"Owhhh... Pak cik duduk mana?"

"Kat belakang kedai-kedai tu je, ade perumahan kat situ. Pak cik ade rumah lagi satu kat Rawa, pak cik nak jual RM280k, sekarang ade orang Singapore duduk situ, RM800 sebulan pak cik sewakan. Kalau adik nak cari rumah, boleh lah gitau pak cik."

"Owhhh, hari tu ade jugak kawan nak cari rumah. Nanti saya gitau diorang kot-kot diorang berminat."

"Ok, dik... Assalamualaikum..." Dia berpusing dan melangkah ke luar kedai. Saya menjawab salam sambil menghantarnya ke luar dengan anak mata. Tiba-tiba dia terhenti dan berpaling ke arah saya.

"Maaf ye dik, pak cik ni rock sikit. Pakai seluar pendek. Tak menutup aurat." Dia menunjuk ke arah seluarnya yang pendek paras lutut.

Saya senyum. Geli hati sedikit dengan tingkahnya.

"Panas lahhh," katanya lagi dengan wajah berkerut.

"Panjangkan sikitttt je lagi, pak cik! Hihi," ujar saya sambil senyum.

Dia tersenyum kembali sebelum beredar.

Alhamdulillah. Orang selalu pesan, kalau nak beli makanan kat luar, berusahalah cari peniaga yang nampak beriman. Baru kita tahu dia menjaga solatnya, tidak leka dengan kewajipan terhadap Allah walaupun sibuk mencari rezeki. Ada keberkatan kat situ.

Dari sisi lain...

"Wahai Nabi! Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan wanita-wanita mukmin, hendaklah mereka menghulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu lebih baik, supaya mereka lebih mudah untuk dikenali, kerana itu mereka tidak diganggu."
[al-Ahzab: 59]


** Hidup umpama mengayuh basikal, selagi tidak berhenti mengayuh selagi itulah kita tidak akan jatuh... **

Banyak Betul Impian Nyeee

Asyik-asyik cakap pasal impian kan?

Macam mana nak capai impian, bila impian perlu dikuburkan, kenapa kena ada impian, dan macam-macam lagi tentang impian. Tapi kali ni nak cakap pasal beberapa impian ('beberapa' sebab ada banyak lagi impian lain) diri sendiri yang tetiba semakin menyerlah sejak akhir-akhir ni. Semakin meng'expose'kan dirinya hingga ter'over-excited' bila diluahkan kepada orang sekeliling. Tak lah sekeliling sangat, kat housemate baru je.

Baru tak baru housemate tu, macam mana boleh ter'over-excited' cerita kat dia padahal baru je jadi housemate? Sebab...sebab...sebab dia adalah Kak Ila. Ex-housemate yang da pindah masuk balik. Yeay!!!! Hihi! Impian tersebut yang selama ni dipendamkan saja demi demi demi...., kini semakin menampakkan diri. Bahahah! Kemain ayat!

Sebenarnya, semalam cerita kat dia, saya teringinnnnnnnnnnnn sangat ade Cake House sendiri. Serius gila saya nak ada Cake House sendiri! Cake House yang saya nak namakan tut-tut-tut Cake House. Atau mungkin tut-tut-tut Cake House. Banyak modal kena prepare, then kena train pekerja yang akan jadi baker terlatih, sebab bila ada Cake House, kita ni kena manage banyak benda, tak dapat nak baking sesangat dah. Tapi tapi tapi saya nak baking jugak sesikit!!! Err~ Ok, ok! Apa menu Cake House saya tu dan macam mana operasi dia, kena lah rahsiakan. Kang orang plagiat lak! Menangis tak berlagu! Wuwuwu~ Bestnyaaaa kalau dapat realisasikan impian ni! Bestnya jugak kalau Cake House saya warna pink! Eh!!!

Impian kedua...nak ada novel sendiri. Nak sangat menulis macam Kak Melur Jelita, macam Iffah Afeefah, macam Kathy Tuah. Diorang semua dah ada novel dan zine memasing. Saya...sekali je pernah masuk Zine Untuk Gaza. +_+ Alhamdulillah.

Kecik-kecik dulu, sebab suka sangat membaca buku pengembaraan karya Enid Blyton yang ditukar bahasa ke Bahasa Melayu, saya jadi suka menulis kisah pengembaraan jugak. Tapi kecik-kecik, biasalah kan, kongsi ngan adik-adik je. Masa kat matrikulasi, pernah jugak buat novel pendek saja-saja bagi kawan baca. Tetiba diorang suruh sambunggggg pulak jadi lah Bliss Love 2. Saya siap pos lagi kat diorang bila da siap print & binding. Kemain kan?

Haha~ Tapi sampai situ aje lah. Tak ke penerbit mana-mana pun. Hihi. Semalam tetiba aje cakap kat Kak Ila, akak...kalau saya hantar manuskrip "Eh, Ustazah!" saya kat mana-mana penerbit, agaknya diorang nak terbitkan tak? Errr.

"Terbit atau tak, pertamanya, kamu kena hantar dulu."

Tu Kak Ila cakap. Huhuhu. Kalau betul saya nak hantar, saya kena print out draft dia dulu dan bawak jumpa ustaz ustazah, kena check balik takut ada ajaran sesat pulak. Tapi, insya'Allah satu hari nanti, boleh kan?

So, buat masa ni yang tak berapa nak bermodal, impian Cake House tu tengah dilaksanakan dalam novel bertajuk tut-tut-tut. Rahsia. Hihi. Doa-doakan moga ilham terus mengalir dengan lajunya sesambil menaip journal! ^^


** Kita selalu merindukan matahari bila derasnya hujan seakan tidak mahu berhenti, kita selalu merindukan hujan bila teriknya matahari seakan mahu mengontangkan bumi, tapi jarang-jarang kita merindukan awan yang memuntahkan hujan dan menutup panasnya matahari... **


Monday, June 3, 2013

Dia Kata, Jangan Sangka Di Sebalik Senyum Tawa Itu...

Termenung panjang
Merenung jauh
Keletahmu tidak pernah jemu aku lihat
Hari ke hari
Itulah makananku
Kau tersenyum
Aku bahagia
Kau ketawa
Aku tersenyum sendiri
Kadang seperti orang gila
Menjadi pemerhati bisu
Tanpa banyak bicara
Hanya senyum serupa orang bahagia

Namun kadang-kadang
Senyum dan tawamu aku lihat palsu
Mungkin ya itu caramu menghiburkan hati lara
Tapi denganku kau berbeza
Aku tidak nampak kau tersenyum
Aku tidak melihat kau yang tertawa
Aku tidak nampak kau yang di luar itu
Dengan aku, kau berbeza
Hanya dengan aku
Dan hatiku luluh sendiri
Atau hanya aku yang rasa begitu
Bila tunjuk rasa hanya pada orang paling dekat dengan kita

Mungkin itulah yang orang selalu kata
"Jangan Sangka Disebalik Senyum Tawa Itu Tak Tersimpan Tangisan Duka"


Tidak Sekufu

Sekufu.

Sama taraf, sama darjat.

Itu yang dulunya saya faham tentang sekufu. Tapi bila baca My Precious Iris, karya kak Melur Jelita, mata hati saya terbuka dan terbuka lagi untuk ke berapa kali. Rupa-rupanya sekufu dalam Islam ni lebih dari itu!

Sekufu rupa-rupanya bukan bermaksud sebagai sama taraf atau sama kaya. Tetapi sekufu bermaksud persefahaman suami isteri. Ada tautan jiwa, saling percaya dan saling menghormati. Suami isteri tahu tugas dan tanggungjawab masing-masing.

Lebih-lebih lagi suami sebagai ketua keluarga harus memimpin rumah tangga yang diasaskan atas dasar Islam. Suami bijak membuat keputusan dengan akal yang waras berpandukan al-Quran dan as-Sunnah. Tetapi tidak salah meminta buah fikiran isteri kerana rumah tangga didirikan dengan dua hati dan jasad menjadi satu kerana ikatan murni.

Bila seorang suami tiba-tiba datang untuk menceraikan isteri yang telah tiga puluh dua tahun dikahwininya hanya kerana dia merasakan mereka tidak sekufu berdasarkan Kitab Tajul Muluk, memang patut dinilai balik apa yang berada dalam fikiran suami tersebut. Anak sudah lapan, cucu sudah sembilan belas, bagaimana boleh suami tersebut katakan rumah tangga mereka panas dan dia tidak sekufu dengan isterinya.

Pada usia perkahwinan yang 32 tahun, bukan masanya lagi untuk memahami pasangan, tetapi menghargai pasangan. Tidak mungkin beroleh anak cucu seramai itu kalau tidak kerana saling percaya dan memahami antara mereka. Hanya kerana cakap-cakap orang banyak dan Kitab Tajul Muluk, minda jadi tertutup dan sempit akal untuk berfikir.

Kak Melur Jelita turut berkongsi cara-cara seorang isteri untuk menghadapi suami yang penat pulang bekerja, meladeni dan melayani suami dengan selayaknya seorang isteri solehah. Bukan semakin menjadi bebanan dan penambah berat di pundak suami. Mengalah bukan untuk menunduk, tetapi mengalah untuk menanduk. Mendalam! Tidak sia-sia membaca novel tulisan graduan lulusan Usuluddin UM ni.

Alhamdulillah, memang banyak ilmu dalam MyPI.

Sampai rasa tak sabar nak kahwin! Eh!


** Ilmu untuk dikongsi dan diamalkan, bukan sekadar untuk disimpan dan diangan-angankan... **


Pintu Surau Terkunci

Melihat jam di telefon bimbit.

Dah pukul 7.28 malam. Cepat-cepat kemaskan laptop. Melangkah ke surau yang letaknya di depan kedai saje. Ramainya orang di luar surau. Seperti semua menunggu sesuatu, bukan menunggu ada ruang solat dalam surau, tapi menunggu pintu surau dibuka.

Seorang mak cik mengetuk-ngetuk pintu surau. Mungkin dia fikir ada orang di dalam. Tiada kasut atau selipar di luar surau. Itu yang saya nampak.

"Terkunci ke mak cik?" tanya saya.

"Aha, berkunci. Sape ntah kat dalam."

"Rasanya, ada yang terkunci ni. Sebab takde selipar pun, tak tau lah kalau dia bawak masuk dalam."

"Hurmm...tu lah, macam mana nak solat ni. Maghrib bukan lama."

Saya hanya tersenyum kemudian beredar. Berjalan dan terus berjalan dalam Tesco. Sambil menjenguk sekejap kedai yang ditinggalkan. Tak ada pelanggan. Saya terus berjalan. Mencari kelibat sesiapa yang beruniform pengawal keselamatan. Tak jumpa. Saya kembali ke kedai. Mata melihat ke sana-sini. Saya menghampiri staff yang menjaga booth Easy RHB.

"Tumpang tanya, office kat mana ye?"

Dia pelik. Mungkin lagi pelik sebab ini kali pertama saya menegur dia setelah dua hari bekerja sambilan di sini. Saya kan pemalu orangnya. Eh!

"Surau terkunci, nak tanya siapa ye?"

"Owhhh, cuba naik atas, tanya maintenance."

"Kat atas ye? Terima kasih~"

Saya naik ke tingkat atas. Nampak kaunter informasi Tesco. Seorang staff wanita India sedang berbual dengan seorang staff lelaki. Nampak saja saya mendekat, dia bertanya kalau ada apa yang dia boleh bantu (dengan dialognya; "ya?").

"Erm, surau bawah terkunci. Boleh tolong buka?"

"Surau kunci, suruh orang buka~" Dia pula memberitahu staff lelaki teman berbualnya sebentar tadi. Staff lelaki tersebut bercakap-cakap di walkie talkie, tanpa memandang saya. Staff wanita tadi pula telah lama beredar jauh ke belakang kaunter. Tidak tahu apa kata putus mereka, tapi butir perbualan sedikit sebanyak meminta orang yang berkenaan untuk membuka pintu surau perempuan yang berkunci. Bila mereka seakan-akan tidak mempedulikan saya, saya beredar tanpa memberi ucapan terima kasih.

Turun semula ke tingkat bawah dengan menggunakan eskalator. Masa turun tu, seorang pengawal keselamatan beruniform biru turun tergesa-gesa. Di tangannya, ada beberapa bungkus plastik. Oh, membeli belah rupanya. Saya bergerak ke surau. Pintu masih berkunci. Tinggal dua tiga orang saja lagi menunggu dengan sabar.

"Berkunci." Seorang kakak memberitahu saya.

"Ya, rasanya ada yang tertekan kunci pada tombol pintu surau. Sekejap ya, tu ada orang datang bawa kunci."

"Owhh, dah bagitau ye? Susah la kalau nak solat kena tunggu orang buka kunci surau pula."

Saya hanya tersenyum. Pengawal keselamatan tadi sampai dengan segugus kunci di tangan. Wah, segugus okay. Dia mencuba satu per satu kunci di tangannya. Alahai, kenapa tak dilabel? Lama juga dia mencuba, baru lah pintu surau terbuka. Bila dah terbuka, kunci pula tak mahu tanggal dari tombol. Hurmmm. Nak saja saya ke depan dan tolong tarik, tapi tak elok pula. Dia lelaki, dia mesti lagi kuat dari saya kan? Hiks.

Alhamdulillah, akhirnya pintu surau terbuka. Kami berterima kasih kepada pengawal keselamatan tersebut yang sudah malu bila banyak mata memandang. Maghrib sudah tinggal sedikit waktu saja lagi.

Itu lah, kisah malam tadi. Lambat kan nak cerita kat sini? Baru bawak modem broadband hari ni, dan merajinkan diri masukkan sim card dalam telefon bimbit ke dalam modem tu. Sebab kalau guna tethering, alamatnya sampai esok lusa pun tak terupdate. Lembab!

Oh, ya! Jemput datang ke outlet Benang Hijau di Tesco Bukit Indah (depan surau je). Ada banyak pilihan baju kurung, blouse dan shawl yang menarik~ ;)


** Jangan menyebut tentang menulis dan bercerita berdasarkan pengalaman, jika pengalaman itu sendiri tidak pernah mematangkan... **



Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (47) lirik (22) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.