BLOG ENCIK SUAMI

Friday, October 18, 2013

Setelah Seminggu

Dah seminggu saya post entri tentang walimah.

Hari ni baru nak menulis balik. Hilang terus mood menulis seminggu lepas. Mungkin sebab sibuk dengan tempahan Aidil Adha, kerja-kerja Jurnal Teknologi dan juga kena siapkan paper untuk conference di Indonesia.

Sibuk benar sampai tak cukup rehat. Masa tengah tuang adunan kek karamel dalam loyang pun rasa terhuyung-hayang. Dalam hati berdoa banyak-banyak moga tak pitam. Kalau pitam, siapalah yang nak renjis-renjis air kat muka sebab semua housemate da balik kampung masa tu.

Bila dah pening-pening tu baru lah teringat kat adik kat KL. Alahai, kenapa lah lambat sangat baru nak ingat. Call dia tanya raya haji kat mana, rupanya dia tak ke mana-mana. Terkejut den sambil teruja sekali sebab boleh la ajak dia turun Johor. Jadi pembantu import sekejap kat dapur. Hihi.

Alhamdulillah, dalam godaan kepenatan dan kemalasan yang bermaharajalela, akhirnya siap juga semua tempahan pelanggan sempena Aidil Adha hari tu. Boleh lah saya ke Felda Sg. Sayong dengan hati tenang sedikit. Beraya dengan keluarga kak Ayu Citarasa Rinduan, first time sambut raya haji dengan penuh kemeriahan. Meh tengok juadah yang ada~

Juadah hari raya seperti biasa, ketupat nasi, lepat pulut, kuah kacang, serunding kelapa, rendang ayam, sambal goreng, ayam kicap, lagi satu takde dalam gambar...kurma kambing

Bebiskut kekuih raya dan kek-kek sedap - kek pisang, kek gula hangus, kek buah, kek lapis mocha pandan, kek karamel nenas pandan

Puding dangdut bak kata kak Ayu, puding buah laici...memandai saya nak curah air sirap bagi berkaler masa nak ambil gambar... :p
Alhamdulillah, terima kasih buat kak Ayu dan keluarga kerana sudi mempelawa saya dan adik saya untuk beraya bersama. Walaupun sekejap je masa yang diluangkan bersama, dah cukup buat kita rasa seronok di hari raya. Kikiki. Moga Allah pelihara kesejahteraan akak dan keluarga, insya'Allah.


P/S: Dah nak konvo next week, 26 Oktober, sesi pagi, UTM Skudai. Jemput datang bawak bunga dan coklat.


Wednesday, October 9, 2013

Rabu Yang Bisu: PERUTUSAN RAJA SEHARI






Thursday, October 3, 2013

Solat Saya?

Terdapat hanya 15 minit lagi sebelum masuk waktu Solat Isyak. Dia segera mengambil wudhu dan melaksanakan Solat Maghrib. Lambat, tapi pada anggapannya asalkan dia bersolat. Dia mula membaca doa dan mula bersujud dan kekal seperti itu buat sementara waktu. Dia telah bekerja sepanjang hari dan dia berasa letih, sangat letih.

Dia tiba-tiba terbangun kerana terdengar bunyi bising dan jeritan manusia. Dia memandang sekeliling. Dia berpeluh semahu-mahunya.

Dia memandang sekeliling sekali lagi kerana tidak percaya. Ianya sangat sesak. Setiap tempat yang dia pandang telah dipenuhi dengan orang ramai. Beberapa berdiri kaku melihat sekeliling, ada yang berjalan mundar-mandir dan ada yang berlutut dengan tangan mereka menutup wajah mereka hanya menunggu seperti dalam ketakutan. Dia ketakutan dan berasa bimbang kerana akhirnya dia sedar di mana dia berada

Jatungnya hampir pecah kerana debaran yang sangat kuat.

Ianya adalah hari kiamat!

Sewaktu dia masih hidup, dia telah mendengar banyak perkara mengenai persoalan pada hari kiamat, tetapi pada anggapannya lama lagi kiamat itu akan berlaku.

Mungkinkah ini hanyalah permainan dan imaginasinya sendiri?

Tidak! Melihat keadaan sekeliling ianya kelihatan sangat benar!

Soal siasat itu sedang berlaku!

Dia mula bergerak menyusup di antara orang ramai dan mencari di antara orang ramai untuk bertanya jika namanya telah dipanggil.

Tiada siapa yang boleh menjawab. Tiada siapa yang mengendahkanya. Semuanya sibuk dengan urusan mereka sendiri

Tiba-tiba nama dia dipanggil dan orang ramai berpecah kepada dua barisan dan membuat satu laluan untuknya.

Dua malaikat memegang tangannya dan membawanya ke hadapan. Dia berjalan dengan lemah dan pasrah melalui orang ramai.

Para malaikat membawanya ke tengah kawasan dan meninggalkan dia di sana. Kepalanya tunduk dan seluruh hidupnya sedang ditayangkan di hadapan matanya seperti sebuah filem.

Dia membuka matanya tetapi apa yang mampu dilakukan hanyalah melihat dunianya yang dipamerkan. Orang ramai semua tidak menghiraukannya.

Di dalam filem hidupnya, dia melihat beberapa babak seperti
Dia melihat bapanya berjalan dari satu rumah kebajikan me rumah yang lain, membelanjakan hartanya di jalan Islam.

Ibunya mengikut dan membantu orang ramai di rumah kebajikan tersebut dan satu meja sedang disusunkan makanan manakala yang lain sedang dibersihkan.

Dia mengaku kesnya,

"Saya juga sentiasa di atas jalan ini. Saya membantu orang lain. Saya menyebarkan perkataan Allah. Saya melakukannya. Saya berpuasa pada bulan Ramadhan. Apa yang Allah perintahkan kita untuk lakukan, saya lakukan. Apa sahaja yang Allah melarang, saya tidak lakukan. "

Dia mula menangis dan berfikir tentang betapa dia mengasihi Allah. Dia tahu bahawa apa yang dia telah dilakukan dalam kehidupannya akan menjadi kurang bermakna daripada apa yang Allah redha dan perlindungan Allah sahaja yang dia mohon kini. Dia berpeluh seperti tidak pernah berpeluh sebelum ini dan bergegar seluruh tubuhnya ketakutan

Matanya tetap pada skala timbangan, menunggu keputusan muktamad.

Akhirnya, keputusan itu dibuat.

Kedua-dua malaikat itu dengan helaian kertas di tangan mereka, berpaling kepada orang ramai. Kakinya berasa sangat lemah. Dia memejamkan matanya kerana mereka mula membaca nama-nama orang-orang yang dihukum memasuki neraka.

Namanya disebut sebagai orang yang pertama. Dia jatuh melutut dan dia menjerit menyatakan ianya salah

"Bagaimana saya boleh pergi ke neraka? Saya berkhidmat membantu orang lain sepanjang hidup saya, saya menyebarkan perkataan Allah kepada orang lain"

Matanya telah menjadi kabur dan tapak tangannya berpeluh. Kedua-dua malaikat menghampirinya dan memegang tangannya. Kakinya diseret, mereka pergi melalui orang ramai dan menuju ke arah api yang menjulang-julang daripada neraka Jahannam.

Dia menjerit dan tertanya-tanya jika ada mana-mana orang yang akan membantunya. Dia menjerit semua kebaikan yang telah dia lakukan, bagaimana dia telah membantu bapanya, puasanya, solatnya, al-Quran yang dibacanya, dia bertanya jika seorang pun daripada mereka akan membantunya

Para malaikat Jahannam terus mengheret dia. Mereka telah semakin hampir dengan neraka.

Dia menoleh ke belakang dan ini rayuan terakhir. Dia teringat

Tidak! Rasulullah SAW pernah berkata,

"Bagaimana bersih seseorang yang mandi di sungai lima kali sehari dari kotoran, begitu juga bersihnya orang yang melaksanakan solat lima kali seharian daripada dosa-dosa mereka"

Dia mula menjerit,

"Solat saya? Solat saya? Doa saya?"

Kedua-dua malaikat tidak berhenti, dan mereka datang ke tepi jurang neraka. Api neraka yang membahang telah membakar mukanya.

Dia menoleh ke belakang sekali lagi, tetapi matanya telah kering dari sebarang harapan dan dia tidak mempunyai apa yang tinggal di dalam dirinya.

Salah satu malaikat menolak dia masuk ke neraka Jahannam. Dia mendapati dirinya terawang di udara dan sedang jatuh ke arah api.

Dia hanya jatuh lima atau enam kaki apabila tiba-tiba tangannya diraih oleh satu lengan dan ditarik kembali ke atas. Dia mengangkat kepalanya dan melihat seorang lelaki tua dengan janggut putih yang panjang.

Dia menyapu debu di tubuhnya sendiri dan bertanya kepadanya,

"Siapakah anda?"

Orang tua itu menjawab,

"Saya solat anda"

"Mengapa kamu begitu lewat! Saya hampir terjatuh ke dalam neraka! Anda menyelamatkan saya pada saat-saat terakhir sebelum saya jatuh"

Orang tua itu tersenyum dan menggeleng-gelengkan kepalanya,

"Anda sentiasa laksanakan saya pada saat-saat akhir, adakah anda lupa?"

Pada ketika itu, dia terjaga dan mengangkat kepalanya dari sujud

Dia berada di dalam kebasahan akibat peluh. Dia mendengar suara-suara yang datang dari luar. Dia mendengar azan untuk menandakan masuknya waktu Solat Isyak.

Dia bangun dengan cepat dan pergi untuk mengambil wudhu. Dia berjanji tidak akan melengahkan solat lagi. Dia sedar kesalahannya kini

Kongsi kisah ini kepada kawan-kawan anda dan keluarga. Mungkin, anda boleh membantu seseorang membuka mata mereka.

Dan siapa tahu? Mungkin ini adalah satu perbuatan yang baik yang boleh membantu kita pada hari penghakiman.

Sumber: I ♥ MANJUNG


Tuesday, October 1, 2013

Bila Kekunci "Fn" Netbook Sentiasa ON

Kebingungan juga saya masa tu.

Bangun pagi, nak cari sesuatu kat Google. Keluar 2adb6r6ng pulak, bila taip kadborong. Tak lain tak bukan, mesti kerja anak-anak bulus yang nakal masa saya tengah lena dibuai mimpi indah. Mungkin ada yang terpijak kekunci netbook masa tengah lompat-lompat sambil menggigit leher memasing. =.="

Seharian juga saya terpaksa menekan kekunci "Fn" sambil menaip. Kalau tak, nanti keluar nombor-nombor pulak instead of normal keys. Agak merumitkan bila ditambah lagi dengan kita nak tekan "Shift" untuk kekunci yang ada 3 benda. Habis monyok muka depan netbook. Huhu. Kalau buka 'web cam' mesti buruk benar mukanya. =.="

Akhirnya pagi ni saya cuba Google. Semalam tak terfikir pula nak Google sebab kot-kot lah memang dah tersekat kekunci "Fn" tu secara fizikal. Tapi cuba juga Google, kalau-kalau ada yang mengalami masalah sama. Saya pun taip sambil tekan kekunci "Fn": "Fn" key is always on. Owh, banyak juga yang menghadapi masalah ni. Semua pun kena tekan "Fn" bila nak menaip. Dan, saya pun jumpa juga jalan penyelesaian masalah ni.

Bagi yang kekunci "Fn" dia sentiasa ON, stuck atau locked, boleh lah tekan "Fn" + "NumLk" serentak. 

Insya'Allah papan kekunci anda kembali normal seperti sediakala. Hihi. Mekasih Google!


Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (46) lirik (22) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.