BLOG ENCIK SUAMI

Thursday, May 30, 2013

Some Things Better Left Unsaid

"Some things better left unsaid..."

Itu kata Firman Ebrahim dalam I Love You, Stupid! karya kak Melur Jelita. Dalam bahasa Melayunya, sesetengah perkara lebih baik tidak diperkatakan.

Menarik.

Bila seseorang punya masa silam yang hitam dan sejarah yang gelap, lebih elok dia tidak memperkatakannya kepada orang lain. Apatah lagi jika dia telah berubah menjadi lebih baik, masa silamnya bukan lah apa yang patut dia buka lagi. Benda tu adalah aib untuk dirinya.

Orang lain yang tahu kisah silam yang tak semenggah tu pun tak elok membukanya kepada orang lain pula. Bukankah sesiapa yang membuka aib orang lain di dunia, kelak di akhirat Allah akan buka aibnya pula? That's why, some things are better left unsaid.

"Some things" saje yang lebih baik disenyapkan. Tapi sesetengah perkara yang lain elok jika diperkatakan. Perkara macam mana? Perkara yang baik-baik, perkara yang akan membawa kepada kebaikan, perkara yang boleh dijadikan tauladan, malah perkara-perkara yang jika tidak diperkatakan, dikhuatiri akan mendatangkan keburukan.

Berbeza dengan "diam lebih baik."

Nampak tak?

Hurmmm. Nice. Banyak boleh kongsi dari ILUS. Nanti saya share lagi ya?


Mainan Perasaan

Banyaknye benda jadi akhir-akhir ni.

Banyak betul permainan perasaan. Kekadang sampai beristighfar berkali-kali sebab banyak sangat fikirnya. Yang bebukan pulak tu. Jahat betul syaitan ni duk berbisik macam-macam. Sampai akhirnya berusaha untuk bersangka baik. Atau lebih kepada lepas tangan terus. Sesak dada kalau dibiarkan menghantui kepala. Berdosa kalau terus bersangka buruk. Kan? :(

Dalam banyak-banyak perasaan yang bermain tu, kadang-kadang rasa sesuai sangat kalau nak taip dalam blog time tu jugak. Nak share dengan semua. Ayat dah bukan main cantik dah kat kepala. Tapi last-last sebab fikirnya sampai ke jauh malam, laptop pun malas nak dibukak, maka dibiarkanlah berlalu begitu saje. Esok pagi bangun, dah lupa dah ape nak tulis. So, bagus jugak kan kalau dah tak ingat?

Kalau tak, mesti da tertaip kat sini. Tak nak. Sebab rasa banyak sangat dah kenal blog ni. Rasa macam...takde privasi? Ye ke? Entah. Ape dia? Buat blog lain yang lebih privasi macam diari? Dulu dah pernah ade. Tapi blog tu dah berkubur dah. Dah dikuburkan terus. Tak nak dah dikenang-kenang ape yang ditulis dalam tu. Semua dah berlalu. Tiba masa untuk melupakan semua benda tu. Dan masa tu dah tiba lama dulu. Alhamdulillah.

Dan saat-saat macam ni, rindu sangat dengan Angah Jiwa-jiwa.

Ke mana dia menyepi?


Novelog Miss Ran: Aku, Dia, dan Paparazzi

Kuntuman Sakura

Blog (167) Blog Review (110) Blogger (57) BM (17) Books (26) Cerpen (14) Cici (41) cinta (34) Dakwah (65) Eh Ustazah (42) gathering (8) iklan (24) Info Sihat (26) Jalan-jalan (47) lirik (22) Motivasi (52) muhasabah (34) Nukilan Jiwa (55) Palestine (21) perkahwinan (38) Puisi (45) Puisi Islamik (15) Ramadhan (21) Review Filem (3) Sakura (33) Tazkirah (87) Tutorial (27) WordlessWednesday (54)
Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang saya nukilkan di sini adalah dari saya sendiri, tidak melibatkan sesiapa kecuali jika saya letakkan nama pemiliknya. Sebarang COPYPASTE dari laman Sunah Suka Sakura dot com adalah dibenarkan dengan syarat dikreditkan ke blog ini. Sama-sama menyebarkan perkara yang bermanfaat. Terima kasih.