Bertawakkal Kepada Allah S.W.T - Penyucian Diri

Mereka (membelakangkan Kitab Allah) dan mengikut ajaran-ajaran sihir yang dibacakan oleh puak-puak Syaitan dalam masa pemerintahan Nabi Sulaiman, padahal Nabi Sulaiman tidak mengamalkan sihir yang menyebabkan kekufuran itu, akan tetapi puak-puak Syaitan itulah yang kafir (dengan amalan sihirnya); kerana merekalah yang mengajarkan manusia ilmu sihir dan apa yang diturunkan kepada dua malaikat: Harut dan Marut, di negeri Babil (Babylon), sedang mereka berdua tidak mengajar seseorang pun melainkan setelah mereka menasihatinya dengan berkata: "Sesungguhnya kami ini hanyalah cubaan (untuk menguji imanmu), oleh itu janganlah engkau menjadi kafir (dengan mempelajarinya)". Dalam pada itu ada juga orang-orang mempelajari dari mereka berdua: ilmu sihir yang boleh menceraikan antara seorang suami dengan isterinya, padahal mereka tidak akan dapat sama sekali memberi mudarat (atau membahayakan) dengan sihir itu seseorang pun melainkan dengan izin Allah. Dan sebenarnya mereka mempelajari perkara yang hanya membahayakan mereka dan tidak memberi manfaat kepada mereka. Dan demi sesungguhnya mereka (kaum Yahudi itu) telahpun mengetahui bahawa sesiapa yang memilih ilmu sihir itu tidaklah lagi mendapat bahagian yang baik di akhirat. Demi sesungguhnya amat buruknya apa yang mereka pilih untuk diri mereka, kalaulah mereka mengetahui. [Surah al-Baqarah, 2: 102]

Bertawakkal Kepada Allah S.W.T - Penyucian Diri | Allah S.W.T menghimpunkan antara kemenangan dan rezeki; kerana setiap hamba sangat memerlukan seseorang yang membela dan menolongnya dari musuh, serta memberikan manfaat dengan rezeki-Nya. Oleh itu, harus ada yang menolong dan memberi rezeki, dan hanya Allah sahajalah yang dapat menolong dan memberi rezeki itu. Dialah Allah Yang Maha Memberi rezeki dan Maha Memiliki kekuatan yang tiada bandingan.

Di antara kesempurnaan pengetahuan dan kecerdikan hamba adalah pemahamannya bahawa ketika Allah menimpakan sesuatu bahaya kepadanya, maka tidak ada yang mampu menghilangkannya kecuali Dia, dan apabila dia mendapatkan sesuatu nikmat, maka tidak ada yang mampu memberikan rezeki kenikmatan tersebut kepadanya kecuali Dia. Allah berfirman, "Mereka tidak akan dapat mencelakakan seseorang dengan sihirnya kecuali dengan izin Allah." [surah al-Baqarah, 2: 102]

Kerana itu, hanya Allah semata-mata yang mencukupi hamba-Nya, yang menolong, memberi rezeki dan menjaganya. Dan kesan dari semua ini ialah tawakkal kepada Allah, memohon pertolongan, berdoa dan meminta hanya kepada-Nya, tidak kepada yang lain. Juga memberikan kesan adanya kecintaan dan penyembahan kerana kebaikan-kebaikan-Nya kepada hamba-Nya, serta curahan nikmat-Nya ke atasnya. Jika hamba itu mencintai, menyembah dan bertawakkal kepada-nya, maka dia telah merealisasikan makna uluhiyyah (ketuhanan Allah) dengan sebenar-benarnya.

Perumpamaan dari hal tersebut adalah seperti orang yang terkena musibah besar atau ditimpa ketakutan, lalu ia berdoa kepada Allah dan merendahkan diri kepada-Nya, sehingga Allah membukakan bagi-Nya pintu kenikmatan kerana munajatnya kepada-Nya dan disebabkan oleh besarnya keimanan yang dimilikinya. Kembali kepada-Nya itu akhirnya menjadi sesuatu yang lebih dia cintai daripada hajat yang dimaksudkan pada awalnya, tetapi sebelumnya dia tidak tahu, sehingga dia mencari dan merindukannya. (Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah, Igasatu'lLahfani fi Masayidi Asy-Syaitani, Juz 1, t.t.: 82-84)


Sumber: Al-Quran Al-Karim al-haramain Karya Bestari
Bertawakkal Kepada Allah S.W.T - Penyucian Diri Bertawakkal Kepada Allah S.W.T - Penyucian Diri Reviewed by Sunah Sakura on October 11, 2019 Rating: 5

5 comments:

  1. semoga apa nok kita lakukan dengan niat ikhlas diberkatiNya.amin

    ReplyDelete
  2. Doa itu senjata. Usaha itu rangka. Tawakkal itu roh yang merangkumi doa dan usaha dilakukan serentak. Usahakan tanpa sekutukan Allah dan tawakkal percaya qada qadarnya.

    ReplyDelete
  3. Untungnya kita kalau kita dapat faham makna sebenar bergantung kepada Allah. sbb kita akan yakin seyakin yakinnya, Allah itu maha kuasa maka tiada kuasa lain yg sebesar kuasa Allah. Allah maha pemberi rezeki maka tiada rezeki yang akan sampai pada kita tanpa izin Allah itu sndiri ๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete
  4. memang itula yang terbaik sekali. tawakal dan sesungguhnya memang kena selalu berbaik sangka dengan Allah.

    ReplyDelete
  5. tawakal itu sgt penting untuk menjadi muslimin yg baik

    ReplyDelete

Thank you for coming by. Comments are your responsibility. Any comments are subjected to the Act 588 MCMC 1988. Comment wisely, and do it with pure intentions.

For any inquiries, email: sunahsakura@gmail.com

Powered by Blogger.